Tuesday, November 28, 2006

Wah ...lha enak kok disetop...


Sudah dibilang kesehatan mahal harganya tapi kok tetap masih ngeyel menyia-nyiakannya. Selain biaya dokter serta ubo rampenya yang memang nyata-nyata mahal, kesehatan akan terasa sebagai karunia kemewahan jika kita sedang ambruk sakit. Padahal teriakan hidup sehat..hidup sehat....nggak udud alias no ngeses bin ngrokok, nggak teler-teleran en mabuk-mabukan, makan empat sehat lima sempurna, tidur teratur, serta aneka keteraturan lainnya senantiasa berdengung dari berbagai artikel kesehatan dan nasehat para dokter.

Begitulah manusia, sangat sukar untuk hidup sekedar sak madya alias yang sedang-sedang saja, walaupun sekedar mengontrol asupan makanan untuk menjaga kondisi dan stamina tubuh sendiri agar tetap prima. Ambil secukupnya sajalah....

Hidup serba kecukupan adalah cita-cita setiap insan. Deposito cukup untuk tujuh turunan, rumah cukup 5 kalau kurang boleh nambah..., mobil cukup 5 kalau nggak cukup juga tinggal indent, suami jelas cukup satu.... kagak pernah habis, istri ....welhah.... yang ini secukupnya sajalah....

Lha siapa yang nggak kepengen serba kecukupan kayak gitu, kalau dokunya hasil kerja halal kagak nolak layyauww.....
"Halal disini nggak cuma cara berusaha dalam mendapatkan uang tapi juga sudah lunas bayar pajak serta sebagian harta sudah diberikan pada orang lain yang berhak " begitu kata pak ustad.

Tapi apakah manusia pernah cukup ?
Punya penghasilan 5 ratus ribu..mck.. pas banget buat napas, nah kalau sejuta....wah masih mepet! Terus kalau sekarang pemasukan lumayan bisa dapat 3 juta sebulan... jalan sih...tapi ngos-ngosan...
Lhah kapan cukupnya, wong keperluan en gaya hidup akan terus mengikuti penghasilan...

Apalagi kalau model penghasilan bos-bos gede, tentu sudah lain lagi kelasnya....ngetung pakai kalkulator mbalah frustasi lha wong tiap menit beranak...tapi herannya kok mereka masih ngerasa nggak cukup jugak!
Ah..masak
....?! Lha buktinya mereka masih slunthat slunthet jugak, tipu sana tepu sini....nggak peduli membuat rugi orang banyak yang penting bisa kipas-kipas tanpa kerja keras.
Beda banget sama kuli yang memeras keringat sampai tuntas hasilnya tetap nge-pas...
" Salah sendiri mau jadi kuli..."
weleh...ya jangan sengak begituu....

Gemerlap duniawi serasa kehidupan surgawi. Hal itu yang menjadikan manusia terkadang menjadi lupa daratan seakan kehidupan gemerlap dunia ingin ditelan. Nggak beda jauh sama keadaan PMS ku dimana napsu makan membabi buta hingga terkadang sampai khawatir meja kursi akan menjadi mangsa.....grrr..grrrrr...wih..bener-bener kemaruk.

Sebenarnya kita semua tahu kebanyakan makan emping membuat asam urat naek selanjutnya persendian menjadi sakit saat ditekuk, terlalu sering nyruput soup buntut hasilnya kolesterol merembet keatas nah..kemeng-kemeng, kempol seperti dibethot, hobi minum sirup... gula darah menjulang ke puncak makanya korengan nggak sembuh-sembuh...lan sak panunggalane.
Tapi lha kok terus dilakukan....nggak sadar apa kalau ini semua bisa bikin kita cepet dut! "Wah..lha enak kok disetop!"

Slunthat- slunthet, tipu sana tepu sini merugikan pihak lain seperti orang yang ngujo hawa nepsu makan tadi. Jalan pintas meraup uang banyak terus dilakoni hingga ngerasa nggak perlu ada usaha buat nyetop......abis enak sih!.
Jadi nggak takut nih dengan Gusti Allah beserta segala karmaNya?.....
"weshh...itu semua urusanku dengan Yang Murbeng Dumadi"....
UuPsST!!.....

Wess mumpung masih sehat... ayo..ayo hidup yang sak madya saja, dari pada cepet dut!
Padahal dosa masih tumpuk undung...eehh...syapa tahu bel panggilan berdering, takutnya nggak sempat mertobat.......

12 comments:

bu guru said...

wuah kok yao sing kudu distop kuwi sing enak enak yo mbakyu...jan tenan

Muhammad Mufti said...

Korupsi iku yo uenak tenaan, yo kudu di-stop amargo nyengsarakke rakyat. Koruptor sing kechandak dihukum gantung koyo nang negara China kae lho...

kenny said...

yg dilarang kog yg asyik2, yg distop kog yg bikin ketagihan..yo syusyahhhh, inget lagunya bang rhoma..hihihihi

elly.s said...

Dear mbak Laras: makanya jadi "yg ditengah2" aja lebih nyaman mbak...
Jadi orangnya kurang melulu...

Tanti said...

Mbakkkk ... gambar2 di atas, baso, sate, kue2 basah dan lapis legitttt, glek ... gleksss *nangis guling2*

Ini entry dalam rangka menyambut bebasnya Mas Tommy, tah' Mbak ... hihihiiii ... abis'e ada nyinggung2 yang tidak habis dimakan 7 turunan ... huehehehhee ...

Sak madyo, secukupnya, moderation ... kalau bisa menerapkannya baik, memang nggak mudah mempraktekkannya ... aku sering merasa bersalah dan sedih kalau sampai membuang2 makanan ... padahal diusahakan untuk tidak ...

Mbak, makasih untuk ucapan & doanya ya, Insha Allah Rayhan jadi anak yang berguna. Amin.

dirac said...

haaa.. ternyata ada foto makanan berkualitas disini. Bagi-bagi Budhe sama yang lagi kapiran di Brisbane :D

arief fiadi said...

iya niy semua yang "uenak" justru bahaya dan kadang malah dilarang hiks hiks dan memang segala sesuatu yang "terlalu" itu berbahaya bow :)
makanya cari yang sedang-sedang saaajaaaa hi hi hi

venus said...

wah malah nelongso baca yg ini. aku cuma boleh makan bubur, gak tau sampe kapan :(

larasati said...

@ memang enak itu merbahaya jeng,,

@Mufthi, wah lha kalo di tempat kita koruptor digantung, bakal ada que yg panjang lha wong gantungan pewnuh...pating grandul..

Kenny, he..he..itu lagunya bang Rhoma pas banget yak...

@Elly.S betul jeng yg sedang2 sajaaahhh...

@ Tantiduuhh..melas sampai guling2...itu menu tiap minggu u perbaikan gizi ibu2 disini

itu menyambut kemenangan mas Tombry kok mbak..

kebiasaan belanja yg terlalu bersemangat emang hasilnya banyak sampah kulkas...sayang memang..

sama-sama mbak Tanti.Amien

@ Dirac, siap2 ditunggu ya paket makanannya....

@ Fiadi, terlalu enak, terlalu cantik, terlalu rekoso....iya ya..banyak godaan dan pasti membahayakan..

@ Venus...sing sabar ya bune, kalao udah sembuh yo kita mbakso sambelnya yg pedes sampe gebres2

endangwithnadina said...

Hehehe...manusia penuh napsu, itu udah hukumnya.Makanya hidup jadi berwarna ya mbak...tambah rame, apalagi kalo gak bisa nyetop sing elek2, wah....tambah rame meneh.....

amethys said...

hihihi....ngampet yah jeng..ngampet...makanya nasehat ortu harus didengar..makan seblom lapar..dan brenti seblom kenyang..jadi bisa mikir secara clear dan clean....kaya sabun cuci tuh

mei said...

moh ahhh mbak yuuuu, aku lagi dietttt