Tuesday, November 21, 2006

huennak..dan gak enak...


mbikin gembrobyoss...

Hidup di Kuala Lumpur memang lebih nyaman dibandingkan dengan tinggal di Jakarta dimana lalu lintas kendaraan dan kondisi kemacetannya dijamin akan mengubah orang kalem menjadi hobi misuh alias ngumpat. KL memang nggak terlalu luas hingga menghemat waktu perjalanan karena jarak tempuh yang pendek. Selain itu berbagai urusan dapat dilakukan dengan mudah dan cepat tanpa ada jalur kesulitan, dari urusan perbankan, pengurusan SIM, pajak kendaraan bermotor, asuransi, hingga laporan kehilangan di kantor polisi. Jadi dalam sehari 5 urusan pun dapat selesai dimana hal ini adalah sesuatu hal yang mustahil untuk dapat dilakukan di Jakarta.

Tapi bukan berarti di KL bebas macet, kendaraan bermotorpun srogal-srogol terutama motor yang suka nyalip en nyelip seenak udel bodongnya. Cuma bedanya, di KL ada periode rawan macet sehingga pemakai jalan raya bisa memilih menggunakan waktu yang pas jika tak ingin ndongkrok terkena macet. Terkecuali para pekerja yang biasanya sekaligus mengantar anak-anak mereka pergi ke sekolah, mereka terpaksa akan mengikuti aliran arus kemacetan dipagi, siang, dan disore hari.

Daripada males nge-gas nge-rem di kemacetan lha mbok naik taksi atau LRT (sepur listrik).....

Weleehh...jam kantor LRT penuh bo' ....menunggu 3 kali kedatangan sepur baru kita bisa terangkut, selain itu juga harus extra hati-hati dengan penyuluk saku alias cepot bin copet yang selalu plirak plirik mencari mangsa. Sedangkan kalau mau naik taksi harus siap gondok karena biasanya para sopir taksi alergi dengan kemacetan.

Ada perbedaan mengenai sopir taksi disini dengan di Jakarta. Penumpang tinggal menyetop taksi kemudian blung masuk duduk manis lalu bilang kemana tujuan kita, itu kalau di Jakarta.
Disini ?...meski sudah terlanjur duduk manis menikmati nyamannya istirohat karena belanjaan berkantong-kantong plastik, kalau den mas sopir taksi tidak berkenan membawa kemana arah tujuan kita...ho..ho....ho...tanpa babibu mau nggak mau, harus mau keluar dari taksi....
Wadduh blaik tenan!!
Dan yang paling nyebelin kalau do'i bilang "tak..tak kesana.. jeem..jeeemm..." macet getu loohh...
Hallah..itu kalau di Jakarta gak mangan tenan, lha wong kemacetan sudah mbeyayah sampai kayak Coca Cola.....dimana saja, kapan saja, siapa saja .....macet dan kena macet!

Indo yang sudah top markotop dengan pengiriman TKI-nya terkadang membuat para wanita indo disini menjadi agak kurang nyaman, terutama dengan sebutan indon. Karena dibenak mereka perempuan indon biasanya bekerja sebagai pekerja cleaning service. Nah ibu-ibu yang masih belum berani nyetir mobil en bukan cleaner inilah yang tak sedap hati, karena ketika bertamu ke apartemen kawan dengan berjalan kaki atau ketika naik taksi merasa terganggu plus sakit hati dengan pertanyaan-pertanyaan usil seperti ini...
" Indon kerr...nak kerja cleaning dekat mana, majikan orang apa...?"..... gGanDriK!!....

Yaahh..beda tipislah dengan keadaan di Brunei, cuma bedanya bapak-bapak bisa juga sakit hati. Gimana nggak gondok, ngantar anak kesekolah bawa mobil pribadi dikira driver dan pertanyaan standar pun muncul .." ini anak majikan kerr .."
Sedang enak-enak kongkow di kedai, ada saja yang menginterviu....
" istri kamu majikan orang apa.."
Yang lebih parah, seorang ibu pulang ke Indo dengan ke 2 anaknya sempat ribut dengan petugas imigresen karena dikira membawa anak majikan...weleh..welleeh....

WWihh.....gemess gak sseehh....

Memang hidup nggak selalu enak, pasti ada suka dukanya. Kayak makan bakmi goreng jawa komplit rempelo ati endog brutu plus potongan cabai rawit. Terkadang mak nyess..merasakan nikmatnya rempelo ati, tapi terkadang keceplus cabai rawit..huahh..huahh..
Lhah rak jadi gembrobyoss alias banjir kringet.... tapi huenakk....!!

17 comments:

joko said...

wah, melu keloro². wah itu kalo
wah namber wan
semua CS dari Indonesia mogok kira jadi kotor ndak ya KL bude? Kayaknya indonesia cuma memperlengkap kiriman aja bude. Dulu kan kita ngirim Guru² kesitu buat ngajarin mereka, nah nampaknya mereka sudah pinter hitung dan tulis sekarang mereka minta TKI karena mungkin belum bisa jaga kebersihan.

joko said...

wah, melu keloro². wah itu kalo
semua CS dari Indonesia mogok kira jadi kotor ndak ya KL bude? Kayaknya indonesia cuma memperlengkap kiriman aja bude. Dulu kan kita ngirim Guru² kesitu buat ngajarin mereka, nah nampaknya mereka sudah pinter hitung dan tulis sekarang mereka minta TKI karena mungkin belum bisa jaga kebersihan.

-gita- said...

wuah, da ning indo ga ning njobo, dadi wong indonesia kok yo angel tenan yuaahhh..jan tenan

mei said...

welahhh jeng laras, sekian lamanya aku melihat wajahmu yang manis dengan kacamata itu, khok ya baru sekarang lihat blognya ya..hehe

woo, ternyata sak macet2e jakarta yo tetap enak tinggal neng jakarta no jeng??taksi!!kari minggir, duduk manis dan nyampe tempat..weuahhh ga kebayang tinggal d sana..hihi..
Indonesia my lovely country ya bakno...hihi

lam kenal jeng

Ely said...

mbak....rempelo ati endog brutu .....ngiler nih !

ndak nyangka ya orang sana, bisa seenaknya ngecap orang indonesia semua sebagai cleaning service! ngenyek tenan iku Mbak!

dirac said...

hmmm.. koq njur kayak rasisme ya Budhe?

Muhammad Mufti said...

Melu lara ati iki, memangnya orang Indonesia cuman bisa jadi cleaning service? Kasihan deh lu Indon.

kenny said...

mbak sing rajin posting...(ben pipiku tambah kenceng,marai garing untu je) . Jadi inget aku dulu waktu ngemong anakku dewe lha kog..dibilang " oh..majikan u orang jepun" walah..jangkrik tenan, mosok wong manise koyok ngene dikiro pembokat (hueheheh...gak ono kecap no.2 yo), tp itulah resiko klo mencari rejeki di negri jaran eh..jiran. Biar gusti Allah yg membalas perbuatan mereka...lhooo opo tho iki..

amethys said...

huahahahahahaha hiks...hiks, ngakak tapi mbrebes mili aku, geli dan terharu, yaaa...gimana yah, klo menghadapi "orang2" yg rasis tuh emang gitu, mereka maunya merasa lebih dan tentu saja cembokur klo liat orang asing melebihi mereka.....(hehehe kaya disini aja)

Larasati said...

@Joko, Lha kalo CS mudik semua dijamin KL pating slemprah banyak sampah..wong rata2 tukang sapu,juru ngelap-lap kaca plus pel ngepel apartemen tuh orang indo semua, mbok sedikit agak mboys sekuriti gitu..welha blas nggak ada je...

@ gita, Wallah..mathuk tenan jeng, memang sudah nasibnya begitu....

@ Mei, salam kenal kembali jeng Mei,aku juga sudah hapal wajahmu yg manis juga si baby yg kiut...

Jakarta memang macet tapi kok ya ngangeni...

@ Ely, iku kekaremanku kalo lagi di Jogja mbak..

Lha gimana lagi mbak, nyatane emang disini ada 380.000 orang adalah juru klining serpis je....

@ Dirac, Sakjane ya nggak rasis..tapi terkadang dibuat guyonan para MC kalau sedang ada acara itu lho yg bikin hati mangkel..mak kranyas tersinggung...

@ Muhammad Mufthi, wah mesakke tenin ...kasian deh lu...

@ Kenny, ati2 lho kalao untu garing mingkemnya agak susah..krriiekk..pedes sithik!

Lhoo..aku malah jadi curiga..kok orang Jepun...jadi itu puisi untuk si Jepun.. :D

Tanti said...

Pemikiran mereka cupet2 banget, kok jadi semua yang dari Indon = yang ada dipemikiran mereka, tapi hal seperti ini bisa terjadi di mana saja mungkin, tidak hanya kawasan yang dikirimi TKI seperti Sin, Malay, Brunei bahkan Tim-Teng, di sini ... sama juga.

Orang2 kita kadang dikira dari Philipina atau Mexican ... mungkin sekilas2 agak ada kesamaannya kali kalau dilihat dari jauh sekali, tapi aku paling jengah tuh, kadang melotot aja kalo dikira dari sana, tapi pernah juga ke groceries store yang rame banget, terus di speedy check-out untuk belanjaan 20 item or less kasirnya keturunan Spanish, dibolehin lho ... padahal cartku lumayan banyak isinya, dikira satu asal kali ... mayan sih lolos, nggak ngantri2 lama ... hehehheee ...

Mbak, brutu katanya bikin yang makan jadi pelupa, lupa bagi2 saking enaknya ... dudududuhhhh jadi bayangin brutu ayam kampung yang tidak banyak lemaknya ... yummyyyy !!!

Larasati said...

@amethys, Tanti...
Sepertinya orang asing dinegara manapun pasti akan dicemburuin orang lokal deh ya..karena rata2 kehidupannya terlihat lebih endang eh enak dari mereka yg lokal...

fiadi said...

yup podo, temenku tinggal di KL pas ngater anaknya sekolah ditegur sama satpam yang notabene orang india karna dikira pembokat dan ga boleh masuk halaman sekolah hiks hiks dan si anak ngebentak si satpam "HEEEY ARE YOU BLIND !!! MY MOTHER IS NOT A MAID !!!"

venus said...

walah ga enak banget diarani klining serpis yak? maen hantam kromo aja.
makasih doanya, mbak. ini alhamdulillah udah lebih enakan, tapi blm ngeblog lagi :P

danudoank said...

soal urusan emang kalo di jkt satu urusan kelarnya 5 hari kebalikan di kl yak. keknya masih enak jakarta juga yaks, biar sehari-hari macet tetep aja enak. dan, gak ada yg nyangkain tki :d. *salam kenal mbak*

elly.s said...

mbaaaak...emang "indon" menyedihkan disini. DiKerteh sini Orang Indonesia banyak yg kerja diperonas, trus ada yang dokter dan banyak juga yang pilot dan beberapa orang dosen. Kita solid dan kuat...kita bersatu n kompak. Jadi itu datin2 n datuk2 gak saenak udele dewe ngerasani...
wong kita semua comel2 kok...he he he

Anna Widuri said...

Kerja di cleaning service bukan hal yang memalukan lho ... saya cuma kuwatir kalo kita jadi underestimate dengan profesi ini seperti profesi sebagai pembantu ... Peran mereka ternyata penting juga kok
Hak mereka masih perlu kita perjuangkan ...
Saya setuju kalo kita masih risih dengan Indonesia yang "cuma" bisa mengirim sebagian buesaaar tenaga kerja pada profesi itu, ya mestinya seimbanglah ... misalnya lebih banyak expert kayak Pak Rovicky...
Waktu kampanye Pak Lah duluuuu ... saya sempat ke Penang, karena saya sudah banyak denger cerita senada yang Nyi Laras tulis itu, tiba di bandara saya sudah pasang muka galak dulu daripada keduluan "diinjak", eh ternyata sopir taxinya baiiik ... beruntung ya ... dia ngaku kalo tanpa orang Indon, Malaysia akan kaco .... wehhh...
Yang justru bikin sebel tuh malah kalo kita di negeri sendiri ... jalan sama mitra kerja kita yang bule apa mata sipit aja (padahal suerrr saya pake baju rapet dan jalan/duduk ga epet2an lho, mata saya juga ga kedip2 kok)... malah dikira "gundhik"nya ... wah ... lha bangsa sendiri aja susah menghargai orangnya sendiri... apa bangsa lain ga makin nginjek ...?