Sunday, October 01, 2006

aku nggak mau menumpuk-numpuk ah!....

biar hidup tenang..

Bulan Ramadhan begini Kuala Lumpur bagaikan bazar kueh mueh dan lauk pauk. Pemandangan ini tampak mulai pukul 4 sore hingga menjelang buka puasa. Di Pasar Datuk Kramat, Daerah Setiawangsa, Kampung Pandan, Kampung Baru, Mesjid India, Taman Sri Rampai dan masih banyak lagi tempat-tempat lain yang menjual berbagai makanan pengantar berbuka puasa.Hingga lahan parkirpun ditutup, sengaja memberikan tempat untuk menggelar lapak-lapak. Tapi dipagi hari, warung serta rumah makan Melayu benar-benar tutup- tup! Jadi jika nggak puasa jangan harap dapat menikmati lezatnya masakan padang Sari Ratu atau Sederhana. Kendati demikian di Kuala Lumpur ini memberikan toleransi tinggi kepada warga yang tidak berpuasa seperti bangsa Cina, India, dan para expat. Dengan tenang mereka dapat melaksanakan hajatnya tanpa sungkan dirasani orang, karena restoran curry India, restoran Cina, Mc Donald, KFC dan makanan para londo lainnya buka byak!! tanpa tedeng aling-aling.

Belanja di bazar kueh mueh begini emang mbikin lapar mata. Seringgit, seringgit, seringgit....
yah..semuanya serba seringgit, kepengennya semua dibeli!
Gimana nggak ngiler wong semua jenis jajan pasar hingga ikan bakar, ayam bakar, sate dkk semua tumplek blek di tenda-tenda temporer tersebut.

Aku jadi teringat masa kecil dimana puasa masih terasa berat sekali, terutama menahan nafsu makan dan minum karena emang hanya itu musuh anak kecil disaat mereka berpuasa..
Kala itu, aktivitas mengumpulkan makanan sudah dimulai sejak fajar menyingsing. Mulai dari jajanan tukang sayur yang suka mampir kerumah, hingga rontokan jambu yang masih pentil.
Jambu air berwarna putih kemerahan berukuran mini tersebut kupungut lantas kucuci kemudian dilap dan disimpan rapi dilemari pakaian berjejer dengan jambu biji muda dan kedondong bulukan. Kayaknya waktu itu puas banget memandang lemari pakaianku...
yess!! 1, 2, 3, 4....banyak juga makananku untuk berbuka nanti..glek..glek..ludah nggak brenti saling susul menyusul dengan sesekali mata menengok kearah jam gandul peninggalan eyangku.

The best partnya berpuasa disaat aku masih kecil adalah disaat bunyi bedug
ditabuh..dug..dug..dug...dug.....Allahu Akbar...Allahu Akbar.....
Se asyik-asyiknya bermain daku pasti akan njondil, layaknya pantats yang tertusuk jarum pentul....ngik!
Selanjutnya bisa ditebak, nasi beserta para prajuritnya segera diserbu sampai ndredeg-ndredeg saking nggak sabaran hingga kemlakaren alias kenyang pol dimana perut sampai buncit hingga tak ada ruang lagi bahkan untuk sebutir nasi sekalipun.
En sudah pasti sekumpulan makanan yang tadi tersimpan rapi dalam lemari dengan berat hati masuk ke dalam tong sampah dengan pandangan penuh rasa iba dan penyesalan...
"Ah..kenyang, kenapa aku ngumpulin makanan nggak mutu begini ya?..."

Cerita masa kecilku itu sebenarnya nggak beda jauh dengan orang dewasa yang tamak bin serakah. Pengen itu, pengen inu, pengen ini.. hingga segala cara ditempuh untuk mewujudkan keinginannya. Bayangin aja disaat berbuka puasa dengan lauk berlimpah ruah serta mewah, seberapa banyak makanan dan minuman yang bisa masuk ke perut? yah..cuma segitu doang....akhirnya mubazir. Begitu juga orang yang ngoyo menumpuk-numpuk harta tanpa teringat membagi kepada orang lain yang berhak mendapatkannya, pasti suatu saat akan mubazir juga.

Balik ke bazar makanan tadi.
Oleh karena teringat kelakuan masa kecilku, walhasil meskipun air liur menetes akibat ngiler melihat berjejer-jejer makanan mejeng dilapak-lapak, aku harus membuat komitmen dengan diriku.....yah..cukup seringgit, seringgit, dan seringgit sahaja...
Bukannya pasang jurus irit lho, tapi hanya karena aku nggak mau menumpuk-numpuk....

Aku juga nggak mau menumpuk uang, karena aku bukan paman Gober
Juga nggak mau menumpuk utang, biar hidup tenang nggak nyaring kayak ember

11 comments:

Ely said...

cerita puasa masa kecilmu lucu ya mbak, dadi kelingan pas aku seh cilik.

Disini nggak ada warung2 penuh yg lezat2 spt disana, jadi nggak usah nahan ngiler2 he..he.. apa2 hrs masak sendiri, ada untungnya juga seh, jadi terjamin segalanya.

Muhammad Mufti said...

Aku juga pernah buka pake nasi gulai ayam, enak sekali. Karena nikmatnya aku nambah jadi 2 porsi. Tak tahunya kebanyakan ngambilnya tapi habis juga kumakan. Sebentar kemudian perut mules...les...lesss... Kapok deh makan banyak-banyak waktu buka. Sekarang makan besarnya setelah tarawih sekitar jam 9 malam.

dianekawhy said...

Kayaknya memang cerita2 numpuk makanan dimasa kecil untuk berbuka terjadi pada setiap anak ya Mbak. Aku juga gitu .. Eee masa kecil ibuku juga gitu .. malah direwangi mritili jambunya tonggo. Hahaha :))
Emang bener Mbak. Kalo ada bazaar ramadhan di kantor yang nggak pernah sepi ya stand-nya jajanan. Wehh ... laper mata ya. Padahal lho kalo udah di rumah, minum yg manis aja udah kenyang. Apalagi kalo ada buka puasa bersama gitu .. yg pake acara prasnaman segala, sbenere agak gimanaa gitu kalo terakhirnya ngelihat makanan masih segambreng gak kemakan ... mubazir. ck ck ck

Tanti said...

Wahhh ... aku banget Mbak, nyimpan makanan untuk buka dan tidak dimakan setelahnya karena kekenyangan (waktu kecil lhooo ... ) sampai2 dibilang 'nggragas' ... teganyaaaa ....

Mbak ... mau dong kue2nya, duhhhh ... coba disini ada ya ... kan bisa ngemil2. :)

Aku puasa, buka juga nggak harus ngada2in ini dan itu ... seadanya dan yang sedang2 sajaaaaa ....

Anonymous said...

hormatilah orang yang tidak berpuasa !
Glek !!

dirac said...

Jadi kepingin ...slurrrp...ups, puasa...puasa...,
Budhe.., pesen yang manis-manis dech, dikirim ke Brisbane via FedEx ya?

endangwithnadina said...

Mbak, sampe sekarang suamiku masih suka gitu lo...yang kering2an kriuk kriuk gitu hobinya...eh,tuh numpuk aja di tempat penyimpanan gara2 lupa. maklum deh...udah kenyang seeh..

Larasati said...

# Ely, pancen cah cilik tuh lucu2 ya mbak..

# Mufti, wah jadi punya ide masak bwat buka nanti

#Dianekawhy, walah ternyata jaman ibunya anak kecil juga begitu tho..ternyata kisah universal ya..

# Tanti, ayo dong kesini aku traktir deh atau mau dikirim FedEx kayak pesenannya Dirac

# Endang, wwaa..lha suaminya kayak aku jugak, simpenan klethikannya banyak padahal cuma bangsane klanthing dkk.

venus said...

hiyaaahh..mbak laras iki tambah suwe tambah lucu,hehehe...
aku link ya mbak? kemaren belom sempet2 update link2an :))

Larasati said...

#`Venus, sumonggo kalo mau di link
aku jugak mau bikin link2an ah..!! ngupdatenya angkel2en...

Jauhari said...

Last Wordnya Ember, maksudnya ember ;)