Monday, March 05, 2007

AhH!!...ngAnTri....

OOoAhemm....!! *angop..*

Wah!! daku terserang penyakit males ngeblog juga neh!!
Ayo bune...ayo bune....semangat..semangat...!!
Jangan sampai virus penyakit M menular ke orang lain seperti virus manuk pilek.

Cerita ah!!...1..2..3...
Sudah sejak beberapa hari yang lalu disetiap pagi saat orang mulai berangkat kekantor, saya mengamati deretan orang berbaris sambil membaca koran The Sun didepan Stesen LRT Ampang Park. Dulu pertama kali melihat saya kira orang sedang antri taxi, wealah jebul ngantri mini bus omprengan. Yang membuat heran, kok bisa ya mereka ngantri dengan tertib padahal disitu nggak ada tempat khusus semacam ngantri busway atau ngantri beli tiket kereta api seperti di stasiun Gambir. Jadi garis batas antriannya cuma kesadaran untuk ngantri agar nggak suk-sukan ketika masuk pintu bus yg mini itu.

Jelas aja mereka mau ngantri lha orangnya cuma dikit! Sedangkan transportasinya sangat mencukupi serta nyaman. Dengan berbekal 2RM mereka bisa mencolot naik turun bus kota seharian penuh, begitu juga dengan LRT yang nggak kalah murah. Lha di Jakarta kalau terlalu manis ngantri ya bisa nunggu sak kayange, artinya nggak kebagian bus!! Makanya jurus sradak sruduk lebih mempan daripada ngantri. Yah nekat usek-usekan gak apa-apa lah asal nggak bau badan, kasian kalau sesama pelanggan bus nggeblak semaput karena mblenger mencium bau si ket-ket yang nekat menganga...

Kembali ke Laptop....eh..kembali ke pengantri didepan Ampang Park......
Mereka rata-rata memegang koran The Sun yaitu koran pagi yang dibagi gratis disetiap Stesen LRT. Tumpukan koran teronggok disudut strategis dilantai dasar dekat eskalator menuju kelantai atas dimana train menaik turunkan penumpang. Jadi setiap orang bisa mengambil sesuka hati sesuai keperluan seperti mengisi waktu ketika menunggu bus untuk perjalanan selanjutnya.

hmm...Coba kalau di Jakarta, bisa aku kumpulin tuh koran segitu banyak, lumayan bisa dikilo-in dan hasil penjualannya buat beli es mambo. Selain itu koran bekas bukannya mantap juga buat mbungkus kacang, mbungkus gorengan, atau buat bikin kapal-kapalan en kapal terbang...suiiing....??..

Ngomongin soal ngantri jadi ingat anakku yang dicuekin oleh seorang penjual ketika ngantri di sebuah restoran ayam goreng terkenal. Ketika itu anakku masih kelas 3 SDan, sedang getol2nya dilatih kemandirian dan rasa tanggung jawab. Untuk tujuan itu pula anakku kubiarkan ngantri membeli ayam goreng kegemarannya dl lane anak-anak. Menit demi menit aku menunggu sembari melihatnya dari kejauhan, hmm..lelet juga neh si penjual, batinku ketika itu. Sabar bu...sabar....batinku lagi menghibur diri.
Wealah!! sudah setengah jam lebih!! ...nggak tahan juga akhirnya aku labrak si mbak penjual.
" Mbak...anak saya ini sudah ngantri setengah jam kok ya belum sampeyan ladeni toh..."
" Ya bu..mau berapa potong ayam..." sahut mbak penjual sok innocence...
"Lhoh..begitu saya datang kok langsung direspon...lha tadi anak saya ngantri berdiri mbejejer itu disangka jemuran apa gimana ....huh! sama anak kecil kok sadiss ..awas tak laporin bosmu..!!"

Ternyata manjur juga lho lapor melalui imel di websitenya, tindakan selanjutnya si mbak penjual disuruh minta maaf kepada anakku plus diomelin bos tentunya. Lha wong anak kecil sebagai sasaran pembeli utama kok malah diabaikan. Mana mau si orang tua mampir direstoran junk food en fast food kalau anak-anak tidak merengek setengah memaksa.

Di Kuala Lumpur, sekarang ini ketabahan mengantri sedang diuji. Yap! terutama buat orang-orang Indonesia yang sedang berkutat dengan urusan paspor beserta segala tetek bengeknya. Bisa mbayangin nggak jika setiap hari sejuta urusan yg berkaitan dengan paspor numpuk di Kedutaan RI KL. Tapi sehubungan dengan keterbatasan jumlah pegawai, akhirnya dalam satu hari mereka hanya bisa menyelesaikan 200 paspor saja. Weleh..weleh...hiruk pikuk suasana kedutaan nggak kalah hebat dengan situasi di pasar Tanah Abang, kemruyuk sumpek, pengap, panas dan so pasti ngantri parah!! Bahkan pernah sampai ngantri ndodok alias ngantri dengan jongkok, maksudnya biar para pengantri nggak saling srobot atau salip-salipan...wih!! ..

Kalau cuma protes menyalahkan sana sini sih gampang.... banyak saingannya, tapi gimana dong solusinya biar nggak stress menghadapi paspor yang hampir jatuh tempo. Atau kita warga Indo perlu ikutan bantu-bantu minimal ngetik paspornya sendiri-sendiri....uUpsT!!...

10 comments:

kenny said...

wah konjen sini jg lemot buanget mbak klo ngurus apa2, pdhl jelas2 yg antri byk...
parahnya lagi udah dikasih besi buat antrian, eh..msh jg maen slonong boy

mei said...

sabar2 bu...ngantri khan juga melatih kesabaran toh???iya ora..hihi

venus said...

sabaaaarrrr....

Endang said...

walaah...wis ngantrinya paaanjaang dan laamaaa, sampai hampir depan eh kebelet pipis, trus ke toilet, eeh..ngantri lagi dari belakang...waduh!

Esti said...

Apa kabar mbak? Ketularan malasnya posting ya? hi hi..udah lama aku ngga update, lha katanya banyak yg ngga bisa masuk. Aneh juga sih?? Masalah antri di Kedutaan Indonesia koq banyak dialami teman2x yang tinggal di LN ya? Apa pegawainya kurang? Lha banyak sarjana nganggur di Indonesia koq ya ngga ada recruitment lagi di Deplu sih? Mbak coba lihat di http://loveliana-online.blgospot.com Dia member NCC dan ngajar bikin kue di KL.

Larasati said...

@Kenny, yang kasian mereka yg udah tinggal disini bertahun2 (20thnan). Brharap bisa dpt paspor my, tapi jebul blong karena pihak my berubah pikiran, so orang2 indo yg sudah melahirkan generasi2 baru disini itu terpaksa berbalik arah nyari paspor indo, makanya beratus2 orang tiap harinya menyambangi kedutaan bwat bikin paspr....

@mEI, harus tetep sabar meski baju klebus kringet..:D

@Venus, iyo jeng sabar...tapi kalo punya teman tapi mesra didalam sono bakalan mulus2 aja kok urusannya...

@endang, yg kasian orang udah ngantri berjam2 sampai depan jebulnya salah lane...walah! ngulang lagi deh antrinya...

@ esti, malas posting soale lagi masuk angin nih mbak...kemaren aku dikerok juru bebenah rumahku sampai belang2 kayak zebra...Wih ngeroke sadis!! pake gemes2 soale merahnya sampai nggilani..

de said...

Pas antri ndodok kui, sampeyan pake rok apa pake celana? wakakakaka Nek pake rok, ngewes nuuu

vidya said...

duh ga kebayang deh kalo harus perpanjang paspor di sini. ngantri lapor diri aja udah bete abis bissss...., udah gitu ga jelas pula kudu ngantri di mana. nanya sana sini keukeuh ga jelas. pokoknya selamat tabah deh kalo ngurus2 ke kbri :-)

Larasati said...

@de, yang jelas pake celana dalam lho mbokdhe....jadi nggak isis.. :P

@vidya, pokoknya tabah sampai akhir :) tapi kalau punya kenalan wes ewes ewes lho..bablas ajah...mau?

pipiet said...

haloo..tante...aku udah ngliat blog
nya..wah apik banget lho..
trus banyak rotine...pengenlah ambil ..eh mbuat, tapi kog nggak isa2 ya...
eh ini lg nyoba ..ntar lalau udah okey tak send terus ya...