Thursday, March 08, 2007

yang Penting kOmUnikaSi...

Yang penting adalah komunikasi....
Pasti itu jawaban yang muncul dari mulut seseorang ketika ditanya soal apa resep harmonisnya rumah tangga?

hmm...Makanya jangan lupa selalu berkomunikasi dengan pasangan baik ketika sedang masak, ngepel, belanja, ngerumpi, ndugem, chatting-an, ketika nyetir motor...uUpst jangan ah..nanti nabrak pager trus nyemplung got rak blaik..!! Tapi bener kok, yang penting komunikasi bo'....

Kebutuhan manusia dalam berinteraksi menuntut kemajuan tehnologi untuk menciptakan alat komunikasi yg canggih. Maka muncullah berjenis hanphone dari yang berbentuk simpel dengan fasilitas standar sampai yang komplit-plit dan sekaligus bisa mengakses internet dimanapun kita berada.

Saking boomingnya alat komunikasi ini, maka nggak heran jika disetiap perempatan jalan, dipertigaan jalan bahkan di ujung-ujung gang perkampungan toko henpon tersebar merata.Apalagi di berbagai cabang ITC Jakarta dimana bermacam merek handphone baik brand new maupun bekas manis terpajang di toko-toko seluler. Handphone bagaikan asesoris pelengkap busana yang bisa berganti setiap saat mengikuti trend dan mode.

Dulu ketika pertama kali hp di launching, hmm...kayaknya mewah banget. Sepertinya hanya bussinessman saja yang pantes menenteng telepon genggam ini, pria berjas dan berdasi serta bermobil mengkilat. weleh...weleehh.....
Lama kelamaan pekerja kantorpun merasa perlu untuk memilikinya hingga HaPe pisang sejuta umatpun laris dipasaran. Selanjutnya dengan HaPe yang mejeng melekat diikat pinggang, mereka jadi PeDe tampil di depan umum. Cciieee......

Berbeda dengan ibu-ibu rumah tangga yang kesehariannya berkutat dengan urusan dapur, mengurus suami serta anaka2. Ketika itu mereka nggak merasa perlu memilikinya....
" ah buat apa...kayak bisnismen ajah, hape kan buat orang sibuk.." gitu selalu jawaban mereka.....

Itu dulu....
Lhah sekarang HaPenya ibu rumah tangga dijamin lebih canggih dari hape suaminya yg bekerja.....wwaaaa..bener nggak yah?...sstt.. *canggih=mahal*
Padahal kalau mau jujur, kecanggihan menambah keruwetan en kekisruhan, sampai sampai mau kirim sms ajah mumet......wess...piye to iki?....
Akhirnya Hape yang fasilitasnya super komplit kembali ke fungsi utamanya yaitu menerima telepon (khusus menerima lhoh..) en buat smsan ajah titik. Eh iya buat pamer alias keren-kerenan juga bo'.....

Soal anak?..
wah ternyata Anak-anak sekarang juga nggak mau ketinggalan dengan emaknya, yess!! ber hApE .....konon buat gaya-gaya-an.
Jadi jangan heran kalau melihat tangan bocah-bocah kiut en imut sudah lincah menari-nari diatas tuts hape untuk bersms ria dengan teman-temannya. Pokoknya asal si anak udah bisa baca tulis pasti sebentar kemudian merengek minta dibelikan hape. Yah..hari gini..., syapa si yang mau kliatan culun utun bin out of date?...

HaPe kini benar2 alat komunikasi andalan karena bisa digunakan syapa aja, dimana aja, dan kapan aja asal signalnya mencorong, pokoknya coca cola banget deh!! Semua lapisan masyarakat dari berbagai profesi bergantung kepada benda ini untuk melancarkan serta menyelesaikan hiruk pikuk urusan duniawi.

" Dul...mbeleh*motong* ayam 10 ekor lagi ya, ada pesanan nih!!" gitu gaya kang Bas bakul ayam langgananku di pasar mrintah anak buahnya dirumah. Kakinya methangkring diatas dingklik sementara hApE menempel erat ditelinga. hmm...gayanya oke bangeth...
" Wueehh...kang Bas canggih ni yee..." mulutku usil menggoda...
" Biar cepat saja bu..." jawabnya tersipu...
" betul kang, jaman moderen gini apa2 harus serba cepat. Syapa cepat dia dapat kalo nggak bisa cepat ya main embat ajah..." duh..salah ngomong... :(

Pembantuku juga punya HaPe *do'ibelisendiri*, meski mengabaikan sms karena nggak bisa baca tulis tapi telpon dan ditelpon sudah biasa. Hal ini penting mengingat pesan dan kesan dari mama boss harus diterimanya dengan baik, tuntas dan jelas.
Sayang ada saat2 yang bikin aku agak minder, yaitu disaat aku dan dia berada didalam satu mobil. Saat itu kami berganti peran, dia duduk dengan nikmat layaknya seorang juragan sedangkan aku sebagai sopir.

KrRiingg..kRiiing...."yAa..lohaa..hAloo.."...yap..bisa ditebak, selanjutnya mbakku asik brol ngobrol dengan bimbitnya en tentu saja dengan bengok-bengok alias kuenceng bo'..
Nah, ketika dia sedang sibuk menerima panggilan telepon didalam mobil itulah aku jadi bingung....sopo seh bosnya?!....

Pernah satu saat ketika aku masuk rumah tiba dari bepergian terdengar suara orang bercakap dengan keras dari dalam. Dengan agak curiga aku cari sumber datangnya suara...weleehhh...jebul mbak sedang bertelepon ria melalui pesawat genggamnya. Sadar aku sedang mengintipnya do'i berbalik arah kearahku, "eehh..ibu...sorryy bu...." katanya dengan logat Madura yang kental sementara tangan kirinya melambaikan tangan sebagai isyarat sorry mori bebek meri....
weleh..weleeh...nggak sopan ya...!! Yah..maklumlah, kalo sopan udah jadi model....*walah gak nyambung blas!!*

Kembali ke HaPe..
Dari sisi positif Hape memang sangat bermanpangat sebagai alat komunikasi yang mumpuni. Pesan berita kepada kawan akan sampai pada saat itu juga berbeda dengan imil yang belum tentu dibuka setiap hari, apalagi komen melalui blog....wah susyah bo'...

Kalau ada sisi positif pasti ada negatifnya,
1. Alat paling mudah buat nipu. Anda telah memenangkan hadiah 25 jeti rupiahs.....hubungi 012 xxx...
2. Paling yahud dipakai buat TTMan, selingkuhan, merayu, menggoda plus tingkah laku minus lainnya
3. Dipakai orang iseng buat ngirim sms teror bom.
4. Menjebol kantong, karena keenakan bersms ria mbikin lupa jatah bulanan makanya hadiah pulsa sekarang menjadi iming2 indah.
5. Anak2 menaikkan budget uang saku alasannya buat nambah beli pulsa ....duh biyung...!!...

wOalah..hape..hape. ..kamu kok ngetop banget sih?


14 comments:

endangwithnadina said...

tinggal kita pinter2nya mengendalikan emosi ya mbak, buat ber-hape-ria...aku gak bakalan ngasih anakku hape sebelum usianya cukup pantas dan kebutuhan menuntut dia pegang hape...

DenaDena said...

anakku yo njaluk hape. Ndak tak kasih. Wong jik SD. BTW no hape sampeyan piro hehehehe

kenny said...

hahahah... ngakak tenan sopo juragan sopo pembokat, dadi eling pembokatku angger krungu hp ne muni gendadapan. Paling njelehi yen wayahe jam sibuk, seiki wes aman dink(di babune dewe je :D). Hape...oh hape...

linda said...

lha sekarang mo pesen mie ayam di warung kaki lima juga tinggal di-hape budhe. yang penting komunikasi, bisnis jalan terusss....

aroengbinang said...

baru dikuliahi boss 2 minggu silam bahwa gak ada yg namanya masalah di kantor, yg ada adalah miskomunikasi.... weleh, komunikasi juga perlu imajinasi, perlu uang buat bayar pulsa....:)

venus said...

lha, wong tukang ojek langgananku aja punya hape kok. kalo mau minta anter ke pasar, tinggal telpon :D

Joko said...

kemarin tahun 2001 pas sy masih kelas 1 STM, ada salah satu guru dikelas yg bw Handphone dan kebetulan bunyi, hampir seluruh kelas berceloteh dan bu gurunya setelah nerima telepon bilang pd kami "kalian itu kok ndeso ya?" seluruh kelas jadi diem dan pating cekikik. Maklumlah budhe waktu itu kan HP masih mewah walaupun rata-rata dirumah siswa sudah pada punya (walaupun masih model bandem maling) tapi biasanya satu rumah baru punya satu. Eh lha dalah kok pas kelas 3 (2004) yg namanya HP sudah menjamur dikelas. Bahkan sekarang ini toko pulsa lebih menjamur daripada toko sembako.

vidya said...

hehehe pasti berasa banget tuuu kalo lagi nyupir si mbak angkat telpon...
dulu waktu punya dayang2 juga saya suka heran ngeliat dayang2 hape-nya terus2an dimanfaatkan (alias nelpon wae ato sms-an), kayaknya gaji abis cuman buat pulsa de. kalo udah gitu jadi minder, la wong perasaan saya mah ngirit banget pake hp ;-)

NiLA Obsidian said...

hahaha...yg mana bos yg mana pembantu?
BT banget ga seh....

miskomunikasi....jangan nyalahin alatnya....yg pasti teuteup salah orgnya...hehe
(tulisannya lucu...jeng)

mei said...

hp ya???khok aku masih memungsikannya sebagai alat terima telpon dan smsan thok ya..hihi, lagian juga aku masih bertahan dengana hp yang jadul*padune ngeles ra duwe hp canggih*hihi

danudoank said...

inget ibu2 bawa communicator jadul, begitu ada telpon masuk dia bingung jawabnya. oalah bu. bagi anakku fungsi hape malah buat maen gem :d

Nananging Jagad said...

Koncoku nduwe hp ning gak pernah digawa, cumak ditinggal ndek ngomah, dadi HP(homephone).....males jare, dilit2 titit......

Otto_13 said...

Lha, itu Bu-Dhe, anak SMA udah pake N-73, kita yang jualan asesoris HaPe malah cuman T-39, BYUH, huadoh-e bedhane

Otto_13 said...
This comment has been removed by the author.