Thursday, March 15, 2007

woo..mumet tenan le...

Hingga kini, pengendara sepeda motor masih menjadi pelanggar rambu-rambu dan marka jalan nomor satu di Jakarta, disusul kendaraan umum, yaitu mikrolet, minibus, dan bus kota. Itu berita yang aku baca disini.

Sebenarnya baik di Jakarta maupun KL kesemrawutan lalu lintas akibat banyaknya motor sama ajah. Bentuk motor yang langsing membuat motor sanggup menyelip lincah disela-sela kendaraan besar lainnya. Apalagi jika pengendaranya adalah anak muda yang minim rasa takut dan penuh dengan jiwa petualangan. Jalan raya disamakan dengan arena kebut2an bahkan terkadang terlihat seperti sedang menjalani ujian SIM C di Indo, meliuk-liuk zig zag diantara deretan kendaraan roda empat.
"mck..ck..ck...dikau memang hebat, smoga kamu punya nyawa dobel yo le..."

Malah suatu saat pernah kulihat di daerah Setapak nggak jauh dari Supermarket Jusco seorang pemuda pengendara motor menerabas lampu merah dengan gagahnya. Jari tengahnya diacung-acungkan keatas sebagai isyarat *F* you, tak ketinggalan mulut ngoceh nggak jelas mirip komat-kamit gaya mbah dukun. Heran juga apa maksudnya, ah!..paling kompensasi dari rasa malu karena dipelototin para pengguna jalan lainnya.

Kendati motor di KL terlihat banyak jumlahnya tapi jika dibandingkan dengan Jakarta kalah jauh bo..' Tentu saja lha wong jumlah penduduk KL cuma 2 jutaan. Padahal bunga kredit disini cuma 2.5-3% setahun lho.., pastinya nggak terlalu nyesek mikirin bayar utang plus bunganya tiap bulan. Apalagi semakin lama jangka waktu utang semakin murah bunganya. Tapi herannya kok banyak orang sini yg masih menggunakan motor lawas, tidak seperti di Jakarta dimana setiap motor lewat selalu tampak kinclong. Lebih-lebih motor tukang ojek, disamping mengkilap penariknya juga pasti wangi...ceritanya bwat memikat pelanggan bo'... :D
Mungkin mereka lebih memilih kredit mobil mengingat jangka waktu kredit untuk orang lokal bisa mencapai 8 tahun. Mmm..atau mungkin karena utangnya belom lunas itulah makanya motor kuno masih diantepin juga...aA.h!.. rumpi deh! Wes..Kuno juga gak papa asal masih bisa nglakson...din..din..!!

Meski motor didalam kota KL tampak uyuk-uyukan serta nekat dan kadang nggak sopan, tapi belum sampai pada tahap meraja lela seperti di Jakarta sampai-sampai trotoar tempat pejalan kakipun di embat .
Lhoh?.. .jadi sekarang ini bukan hanya penyeberang jalan saja yang bisa kesamber motor?.. pengguna trotoarpun sewaktu-waktu bisa kesruduk motor juga toh.... waduh bBlaik!!!

Di KL pengendara motor diperbolehkan menggunakan Highway, tetapi di jalan tol tetap tidak diperbolehkan. Bahkan di beberapa jalan bebas hambatan menuju luar kota jalan kecil khusus untuk motor disediakan, jadi kalau pengen ngebut nggak bakal beradu dengan kendaraan roda empat. Bagusnya para pengendara motor ini manut nggak ada yang ngeyel pengen ikutan masuk di jalur kendaraan roda 4. Jelas aja nurut, abis nyaman sih..!... ethek kewerrr..ethek kewerr....menikmati perjalanan mulus sinambi merasakan angin sembribit yg menerpa wajah.

Supaya pengendara motor tidak dicap sebagai pelanggar lalin nomer wahid, sepertinya negaraku juga harus memberikan fasilitas untuk pengguna kuda jepang sebagai bentuk perhatian pemerintah terhadap mereka. Jadi gak hanya pengguna roda 4 saja yg dimanja dengan fasilitas jalan tol...yah..meskipun macet jugak.

Kemacetan lalu lintas sangat berpengaruh pada suasana hati para pengendara.Yah, macet emang bikin bete sepanjang hari begitu juga kondisi cuaca yg tidak bersahabat serta adanya perasaan terburu-buru karena dikejar waktu. Mungkin inilah penyebab perilaku grasa-grusu para pengendara motor. Walhasil karena keadaan negatif yang saling mendukung akhirnya trotoarpun jadi sasaran pelanggaran lalin sekaligus mengabaikan rambu lalu lintas yang ada.

Woalaahh...trus gimana solusinya?....
"emBohH!!".....*gaktauk*

Itu belum seberapa, bagaiman persoalan penertiban kendaraan umum beserta tetek bengeknya, metromini yg funky, bajaj yg berisik belum lagi permasalahan yang lebih rumit dan mendalam seperti...mmm......horotoyohh!!

"wah....pasti bosnya negara kita mumet tenan yo budhe.."... :D
" woo...mumet tenan le..." :D

12 comments:

danudoank said...

apa iya kalo para pengendara motor itu dikasih jalur khusus terus mereka jadi tertib? blom tamtu kale yak.:d

Larasati said...

@danudoank, iya juga kale yak...makane pada mumetkabeh :D

NiLA Obsidian said...

kalo lagi butuh cepet ya ojeg...kalo lagi pengen nyaman dan banyak duit ya naik taksi...kalo murah meriah yg penting nyampe, angkot ato bis....
bawa mobil sendiri...boleh juga....asal tahan macetnya bho..hehe...
sesama pengguna kendaraan harus saling menghargai kale....

Evy said...

Mbak, katanya KL lebih macet drpd Jakarta iyo tah?

venus said...

di sana ada macet juga to, mbak? tak kiro cuma di jakarta yg njelehi..

aroengbinang said...

sebenarnya pak sby itu cuma ngurusin mentri2nya, mentri2nya yg ngurusin bawahan langsungnya, para dirjen, dan terus berjenjang ke bawah.

pak sby cuma perlu piawai nyari mentri klas A, mentri piawai cari dirjen klas A, dst. Weh, baru baca buku Top Grading jeng, he....he....

moga transportasi massal cepat membaik. salam.

Larasati said...

@Nila, bawa mobil sendiri asal tahan bensinnya bo'....en kempol methekol krn nginjak nginjek kopling..:P

@Evy en venus,KL macet tapi gak gitu2 amat. Karena jaraknya dekat2 jadi gak gitu stress bakalan telat.Tapi kadang macetnya juga pol2an ding sampe garuk2 kepala aku kalo lagi gemes, nyesel gitu knapa gak lewat tol aja...maksudnya si mo ngirit ongkos Tol yg 1.50 rm. tapi yen dipikir2 karena macet bensin jadi boros juga yak ...

jeng siti hirai said...

pindah penang wae mbak, paling macet yen ono kecelakaan thok, karo perbaikan jalan, karo jam2 sibuk, karo....halah kog podho wae yo :D , tp rasanya lebih aman nyetir disini drpd di indo ya mbak.

Endang said...

wah..aku lagi siap2 mau motor2an ke Puncak nih mbak ama Pak uban...tenang deh, gak srudak sruduk,lha wis tuwek...!

DenaDena said...

asli mumet tenan. sepeda montor tambah wakeh. Uang muka mag atus ewu wes iso mbawak pulang mocin (motor cina), sementyaravjalannya ndak tambah lebar.

endangwithnadina said...

wah....melu mumet mbak....masih males gak nih?

mei said...

aku moco tulisanmu yo mmet mbakyu...hehe