Wednesday, August 16, 2006

Wwaa..majalah itu saru jugak toh!!..

baru tau gara-gara nganter ke salon...

Selain wisata bencana, liburan di Jogja juga diisi dengan 'bersih-bersih', terutama untuk menjaga kebersihan dan kelembutan rambut kepala biar nggak jamuran hii.....
Tapi di KL emang susah lho kalo mau cream bath, adanya shampo bath. Yap!! massage kepala dengan menggunakan shampo bukan cream tapi bukan kramas , dan lupakan pijatan dipundak karena emang gak ada. Pokoknya benar-benar bezzaa....

Oleh karena 2 hari lagi mau 'ndongeng' maka kuajak Kangmas Jogelem suamiku ke tukang cukur untuk dipermak biar gantengan dikit, nggak perlu ke salon mahal wong cuma 'nggundulin' aja kok.
"Wah kalo gitu ke Tukang Cukur Kompak aja pak, murah cuman 4 ribu pake garansi, itu lho di Jakal alias Jalan Kaliurang..." gitu promosi anakku bersemangat....
" Garansi gimana wong cukur model gundul aja kok..." sahut bapaknya..
" Kali kalo rambut numbuh mau cukur lagi jadi gratis pak..." nggak mau kalah..
" Ngledek kamu ya..." sungut si bapak

Akhirnya kemakan promosi jugak....
Woo...ini toh tempat Tukang Cukur Kompak, 'tempat cukur orang cerdas' gitu tulisan di plang yang mejeng didepan kiosnya.
" Wah malu aku nduk cukur ditempat ini, lha kok pasiennya mahasiswa semua...nanti dikira ngirit banget..." gitu kata Kangmasku
" Yo wis..ke Larissa aja salon langgananku.." kataku sok memberikan solusi.

Baru tahu ternyata banyak banget pelanggan prianya, terutama facial bo'...
" Emang sekarang pria sangat concern dengan penampilan yak..nggak cuma kepengen otot gede aja tapi juga penampilan secara keseluruhan...." batinku..

Sambil menunggu yayangku dikerjain rambut kepalanya, kuraih Majalah Matra yang berada ditumpukan teratas pada onggokan berbagai jenis majalah.
" Kayak apa sih isinya...." jemariku antusias membalik lembar demi lembar karena rasa penasaran..

Weleh..weleh..dimataku majalah ini sangat vulgar bo'....poto-poto ceweknya cukup berani dan menantang gak kalah sama poto-poto di Majalah Populer teman sejawatnya bahkan dengan Majalah Playboypun berani bertaruh, pasti bersaing ketat. Apalagi kata-kata yang dipakai, duuhh....saru!! Mau cerita secara gamblang malu... :(
Tapi sware....PoRnO!! dan sumpritt.....bikin PArnO!!

Aku jadi heran ...kenapa yang dikejar-kejar cuma Majalah Playboy padahal majalah sejenis bahkan lebih parah seabreg-abreg bagaikan jamur di kulit kepala, dan lucunya setiap artis yang menjadi cover Majalah Playboy seperti otomatis menjadi tersangka. Kok aneh sih...
Seandainya UU Pornografi nanti benar-benar exist apakah yang 'beginian' benar-benar bisa ditertibkan atau lebih sadis lagi diberantas plus tanpa pilah pilih ....

'beep..beepp..beepp'...
Aku tersadar dari ke'sumlengeran'ku setelah membaca sesuatu yang tak pernah kubaca sebelumnya.
Ada sandek alias pesan pendek atau sms dari dari Kangmas Jogelem yang kulihat sedang terkantuk-kantuk menikmati proses cream bathnya..
" Nduk...baru kali ini aku dikrukupi (ditutup) kepalanya kayak astronout....hiks..panas.."
" Mcck..kok ngisin-isini (malu-maluin) to kang...kangmas ini 'ndesit' tenan!! meski belom pernah ya ndak usah pengumuman..." gitu smsnya kubalas....

Wis ah!!
Ayo cepetan mbak kapster....keburu aku tergiur untuk mbaca majalah-majalah itu lagi......uUpsT!!

4 comments:

aribowo said...

cukur rambut pake garansi??

jadi kalo model potongan nya gak sesuai selera busa dibalikin lagi rambut nya seperti semula
LOL

Muhammad Mufti said...

Selain Matra and Playboy, banyak tuh majalah or tabloid yang beredar secara vulgar di pasaran terutama kakilima, pokoknya hot semua. Kok yang dijadiin masalah cuma playboy doang ya?

bank al said...

Mbak, Salon Kompak itu adalah tempat kost-ku waktu kuliah lho. Yg jadi manajer salon itu anak ibu Kost.

Jauhari said...

Karena Playboy udah jadi trade mark majalah kategori xxx kali ya ;)