Thursday, August 30, 2007

Kali ini aku kapok!!

Jum'at 30 Ogos kemaren sore baru nyadar kalau hari itu adalah hari nya nonton Fire Works di Putrajaya. Sebenarnya aku sudah pernah bilang kapok buat nonton acara pesta kembang api karena terbayang kemacetan en keruwetan yang terjadi pasca tontonan usai, benar-benar seperti benang kusut.Walau pada umumnya penonton tipe seperti aku akan segera buru-buru angkat kaki meninggalkan arena tapi padatnya manusia seakan tidak segera habis apalagi masih banyak muda-mudi yang asyik berkongkow menghabiskan malam yang sebentar lagi pagi.


Bermula dari pembagian tiket nonton Fire Works gratis di gedung PICC (gedung pertemuan antar bangsa) Putrajaya untuk kami bertiga. Hm.. satu buah tiket 30rm bo'...lumayan kan? Apalagi kali ini merupakan Malaysian International Fire Works Competition yang diikuti oleh negara Malaysia, ngUstrali, Jepun, dan ngItali.

Seperti biasa Kangmas Jogelem selalu terburu-buru gak mau telat barang sedetikpun hingga acara makan malam sengaja dilewatkan karena informasi mengatakan tersedia restoran disana. Alhasil dengan berbekal peyek teri, peyek kacang, marning dan air mineral kami melaju ke Putrajaya sinambi ngemil peyek buat ngganjel perut.

Pada saat kami datang kemeriahan sudah tampak sejak di jembatan pertama, banyak orang rela menanti gegap gempitanya fire works sejak sore hari dipinggir-pinggir jalan. Yak..disekitar jembatan itulah nanti Fire Works bermula.

Tidak seperti yg dakyu bayangkan, menonton fire works di PICC ternyata berada diruang terbuka yg posisinya memang pas tertuju kearah jembatan tempat bermulanya kembang api tersebut. PICC memang gedung yang eye catched karena letaknya memang berada ditempat tinggi hingga dari ground floornya saja pemandangan malam Putrajaya tampak dari sana. Sepoi-sepoinya angin malam sempat membuat kepalaku nyut-nyutan secara gak pengalaman nge-dugem sehingga timbul niat untuk pindah tempat ke lokasi lebih nyaman. Tapi niat baik tersebut langsung batal total setelah tahu harga tiket VIP adalah 105 rm...
duwit semua! tempatnya persis diatas ground floor juga diudara terbuka....jadi jelas aja ogah layauww!! Aku akui orang sini memang pintar dalam mengemas sebuah event/tempat menjadi sebuah wisata hingga menarik warga asing untuk berkunjung walau sebenarnya biasa-biasa saja.

Penasaran dengan restorannya? walah..jebul mirip bazar dengan pembeli yang ngantri sampai 2 meter. Kebab, kue coklat,.. trus opo mboh...!! Anakku langsung mbesengut karena menyadari makan malamnya benar-benar harus dilupakan detik itu juga.

Musik jedag..jedug..jedag jedug...terus bertalu-talu menanti jam 12 malam saat fire works dimulai. Tarian semacam break dance berusaha menghibur penonton agar tidak bosan, tapi tetap saja gariiiing!!.....Fashion shownya juga gak ada greget...trus gimana? puwas nggak? jelas gak puwwaasss.....dan akupun duduk diam sedikit terlelap. Sedangkan fire works menyambut detik2 kemerdekaan Malaysiapun masih ditunggu seiring dengan musik rap serta musik jedag-jedug yang terus menggebu-gebu. Gak ada blas lagu perjuangan atawa lagu kebangsaan yang terdengar.

Akhirnya malam merambat ke jam 12 juga....
MC alias pembawa acara mulai heboh dengan mengajak penonton untuk count down serta mengajak bersama-sama berteriak merdeka berkali-kali kemudian mengumandangkan Negaraku lagu kebangsaan mereka. Menurutku kurang khidmat en kurang menyentuh apalagi setelah itu jedag...jedug..jedag jedug kembali terdengar...weleh.. nge-rap lagi. Lha trus mau lagu apa??....kan udah dibilang gak ada lagu perjuangan..
Yah..mungkin karena kemerdekaan yang diperoleh adalah pemberian dari pemerintah Negara Inggris maka tentu saja semangat perjuangan yang dituangkan dalam sebuah lagu menjadi sangat minim.

Zzzuiiing…jeder..jeder…zzzuing…jeder…..
Hmmm…memang indah sekali….gimana puwas?.....Yess!! puwwwaaassss….setengah jam menyaksikan hingar bingar kemilaunya kembang api sampai mata jadi merem melek.

Tapi nonton Fire works kali ini membuat aku menyesal..sal…sal….!! Lho kenapa darling?

  1. Aku merasa berselingkuh….padahal sumpih aku tidak menghianatimu Indonesiaku, aku cuma pengen nonton fire works dari Jepun si Matshushita dkk. Sumpih..sumprit..aku tidak ikut menyanyikan lagu Negaraku sedikitpun meski cuma rengeng2…apalagi sampai ngotot berteriak merdeka….suerr!! nggak!!
  2. Aku merasa tidak memberikan simpati berikut empatiku kepada warga Indonesia yang digebukin disini,… ah siapa bilang ? Sebagai warga Indonesia yang tinggal di Malaysia bisa berbuat apa aku…Pak presiden bersama-sama dengan pemerintah dong yang bisa menyelesaikan permasalahan ini. Ayo pak Presiden berbuat sesuatu hingga kami rakyat Indonesia tidak selalu dipandang rendah, disepelekan ataupun dilecehkan. Memang tidak perlu sebuah perlakuan arogansi dibalas dengan kekerasan, demo2, pembakaran dan tindak anarkhis lainnya. Cukup menegakkan pemerintahan yang berwibawa ,beraura dan juga punya harga diri... dijamin akan disegani oleh rakyat sendiri serta bangsa lain. Untuk itu aku cuma bisa berdoa.
  3. Penyesalan selanjutnya adalah tentu saja macetnya lalu lintas!!...dan aku ikhlas saja jika pukul 3.30 menjelang dini hari kami baru sampai rumah.

Hei…hei..hei…gratisan aja protes!!

foto : koleksi Kangmas Jogelem

8 comments:

endang said...

sampeyan kan bisa melotot dan mbentak dan nonjok secara langsung.....carok wae ! lho?
tunjukkan mbak, dgn kemampuan sampeyan dan keluarga, Indonesia lebih pandai, lebih santun dari mereka....santun kok nonjok..hehehhee

elly.s said...

mbaaaak makanya aq kemaren ke KL pas libur mlys hbs n merdeka belum sampe..
asli nyaman mbaaak semua sepi....aquaria sepi, eye on sepi Klcc sepi.. , wong solo sepii,...starbuck rame!
Hotel aja yg tetep penuh sama turis Arab dudulz! yg kasar n brisik banget..
Tq mbak udah ngasi tau jalan ke KL.
sarapan dihotel gak enaaakkkk..kalo gak malu pengen mampir minta sarapan bakso lagi kyk tempo hari he..he..

elly.s said...

kok jalan ke KL sih..
kamsute jalan ke ayam bakar wong solo..
Cuma itu lho mbak sekalian nanya bakso afung dimenong....
kok pada gak tau sih.temen2 disini...

amethys said...

waaaa....menderita amirrrr...hiks piye to mo nonton kembang api ae nganti melupakan dinner....(aku ndut banget seh dadi dinner ki penting...)

de said...

selingkuh? hahahaha. Tenan po? sapmeyan gak melu nyanyi mergo gak apal lagune

Esti said...

Serasa malam tahun baruan di KL. Lha pulangnya nyubuh gitu.
Besoknya kerokan engga mbak?

Larasati said...

endang,kayaknya harus segera ditulis neh "cara santun dengan tanpa menonjok" cukup mbrakot wae...ha..ha..

elly.s, walah kenapa gak ngebakso dirumahku ajah..aku punya bakso goreng ngimpor dari Jogja lho..asli sedep!!

amethys,nggak dinner mbikin aku bermimpi buruk...ngimpi ngelih..hiks

de, di rumah sakit2 dibagiin syair lagunya..temenku yg sedang dirawatpun disuruh menyanyi. .hiks

esti, walah..jelas ajah kerokan sampai abang ireng..pake benggol kuno jadi gak sakit

mei said...

aku ki pirang-pirang tahun urip nang jakarta, rung pernah lo mbak nonton kembang api saat pesta ultah jakarta..mergo yo males macete...

tapi aku yakin, mesti apik kembang apine*ya iyalah..hihi*