Wednesday, September 05, 2007

Mari kita saksikan dia tumbuh.

Baru 4 hari 3 malam menghirup udara Jakarta, semalam KLM membawa daku dan si bontot kembali terbang menuju KL. Alhamdulillah proses penerbangan ke KL berjalan mulus dari awal sampai akhir. Proses imigresen juga sangat manis padahal sempat membuatku agak khawatir mengingat masih maraknya protes terhadap tindak brutal oknum polis di MY kepada warga negara kita. Tapi ternyata wanita muda petugas imigresen saat itu sama sekali tidak mempersulit malah pemeriksaan plus pengecapan paspor dilakukan sembari bersenandung lirih menirukan lagu melayu dari CD yang sedang diputar dimejanya, mungkin sebagai obat anti ngantuk. Hmm...gak sengaja daku ikutan juga bersenandung.... pelaaannn...banget!!.... sstt bukan apa-apa...takut kena gaplok..hiks..


Jakarta masih saja selalu murung, mendung dan kelabu. Kemacetan masih saja seperti dulu meski sudah ada busway dan waterway hingga pastinya argo taxi jadi semakin membengkak. Tapi kendati tarif taxi begitu mahal, mengganti Blue B*** ketika bertaxi ria dengan taxi bertarif lama kini membuatku harus berpikir dua kali. Karena biasanya taxi model begini juga menggunakan mobil lama. Tak ayal keamanan serta ke tokcer-an si taxipun agak sedikit menghawatikan.

Nggak bohong!! Kemaren taxi tarif lamaku mogok di jalan tol...
" Mas taxi... mbokya di halo-halo pake radio...minta tolong sama yang jaga di pos.." gitu kataku cemas meski anakku bolak-balik menyampaikan bahasa mukanya agar aku diam en tenang saja...ssstt...uwesewesewes...wess..

" loha..halo...disini taxi anu...mogok di tol ,300 meter menjelang jalan keluar arah Tomang...lo..lo..halooo..."
suara pak supir terdengar memelas karena bingung serta isin akibat salah ambil jalan hingga kebablasan dari destinasi sesungguhnya.
" mckk...kayaknya pada tidur semua bu.." sambungnya putus asa sebab pos jaga tidak memberikan respon barang seupilpun..

Bingung mondar mandir di bahu jalan akhirnya pak supir memberanikan diri minta tolong pada Kangmas Jogelem..
" Bapak bisa nyetir nggak...kalau bisa tolong ya pak, nanti saya dorong taxinya..."gitu kata pak supir.
" mmm.....boleh...lah..." jawab kangmas Jogelem agak ragu-ragu meski akhirnya mantap mengendali setelah aku suporteri...ayo kang..ayo kang..
Dasar nasib sedang apes, maksud hati ingin mendapatkan jarak yang lebih jauh tapi apa daya bahu jalan malah menjadi tempat berlabuh.

Hiyaak...satu.. dua… tiga...doroong...duh gak enak hati neh…berat ya pak supir?
Padahal aku udah meringankan diri loh…duduknya nggak manteb en agak ngangkat dikit biar gak terlalu berat…. Untung jalanan agak menurun en ketemu pak pulisi pas disaat beberapa meter menjelang keluar. Nah…giliran pak pulisi ikut bergabung buat ndorong…cihuuyy…ternyata asik juga loh…serasa di Dufan!!

Itulah asyiknya bertransportasi di Jakarta penuh liku-liku dan perjuangan. Ada orang yang merasa kapok karena punya alternatif lain tapi sebagian besar orang akan menerima apa adanya, seadanya dan tidak mengada-ada… dengan kata lain kepepet gitcuu…

Seperti halnya aku yang gak mau lagi menggunakan KRL karena pernah kejepit diantara orang banyak hingga meski kakiku cuman nggandul alias keangkat semua, badanku tetap stabil tak bergeming, gak jatuh apalagi krungkep…woalah..tuluung….!! Huh…syapa suruh datang ke Jakarta…kagak ada nyang denger Cing!!

Berita yang agak membuatku gumbira adalah diteruskannya kembali pembangunan Monorail dimana dulu sempat terhenti untuk sementara….sstt..kurang dana ya?....
Busway yang dulu diprotes karena disinyalir akan menambah kemacetan kini malah menjadi transportasi favorite, dengan 3500 repes bisa killing-kliling sak kayange sampai mumet!! Trus waterway yang konon dalam proses pelayarannya bikin mblenger sebab air sungainya full dengan limbah ternyata mempunyai peminat juga. Yah..pelan-pelan tapi pasti mudah-mudahan kemajuan akan segera tampak, asal semua dapat berfikir positip. Mangsutnya jangan sedikit-sedikit diprotes gitu loohh...

Jika setiap ide dimatikan serta diprotes habis-habisan kapan kita akan tahu hasil yang bakal dicapai ? seperti halnya jika sejak benih suatu mahluk sudah dimusnahkan, kapan kita dapat menyaksikan dia mulai tumbuh?


gambar diambil dari sini

8 comments:

Muhammad Mufti said...

Mobilnya ikut2an demo kali ya mbak. Dikira yang di dalam orang Malaysia beneran, padahal asli Indonesia. Untung ada Supirman & Pulisman yang dorong mobil.

just Endang said...

lho...yg macet kan yg bukan busway mbaak....hehehehe...tp baik buruknya, wong ini negara kita gitu lhooo...

Esti said...

Masa sih Waterway jalan lagi? Kemarin-kemarin ngga jalan koq, katanya airnya dangkal. Ntar kalo musim hujan katanya airnya ketinggian. Takut kebawa arus ha ha....*hush..protes lagi*

amethys said...

jadi ingat pengalaman naek kreta jabotabek.....badan suburku kepencet dari segala arah, begitu turun magep2 dan hoek2.....oh Jakarta

ken_yut said...

ayukk..maju indonesiaku, jgn demo aja yg diutamakan.

lha kog melancong terus seh mbak, huhhh!! (ngiri.com)

danudoank said...

right or wrong is my country, hehehehee... mugi2 jkt tambah tua tambah oke deh transportasinya :)

vidya said...

Yah mbakyu, kalo sudah biasa, jadinya tak terasa menyiksa koq. Dulu sempat tak terbayangkan pulang ke jkt, balik naek krl, kopaja yang ga stop waktu kita turun,.. tp saat memang harus kembali menjalaninya; mo gimana lagi.. dijalanin aja. Dan rasanya tak semengerikan yang dibayangkan ;-)

mei said...

wedeww ketinggalan berita nih...aku bahkan ga ngerti ada waterway =(