Wednesday, May 23, 2007

Disemprit pak polisi.....priiitt!!


Wik en kemaren kali kedua rombongan gambus yang dikelola oleh Ki Jogelem diasisteni Nyi Laras berkunjung ke pantai timur daerah Kuantan. Bukan...bukan diundang manggung, cuma pengen nyelonjorin kaki dipinggir pantai bersantai, bermain pasir dan mandi di laut. iii...Yess!!....tapi panas bo', makanya sore hari adalah waktu paling tepat untuk meluncur di gulungan riak-riak ombak sambil mengusek-usekkan kaki kedalam pasir yang terasa menggelitik.

Sebenarnya perjalanan dari KL ke Kuantan bisa di lakukan dalam waktu cukup singkat kurang lebih 2.5-3 jam saja karena cuma berjarak 200an km, bahkan bisa lebih cepat kalau gas ditekan agak lebih dalam. Tapi di MY mana bisa ngebut kalau patuh terhadap kecepatan maksimal yang ditetapkan. Padahal jalanan halus mulus dan tidak banyak kendaraan beredar, yah tentusaja keadaan ini sangat menggoda pengemudi untuk ngebut karena tidak sabar untuk segera sampai tujuan.

Mau nekat nyetir berkecepatan tinggi serasa menjadi pembalap disirkuit Sepang ?.. nggak disemprit pak polisi kok...tapi emang berani? Selain bahaya kecelakaan mengancam isi dompetpun bisa2 bakalan melayang. Sumon alias saman bin denda karena melebihi kecepatan yg telah ditetapkan mahal bo' 300RM, lha kalau pulang balik kena saman ?...waaa...bisa bangkrut!!
Jadi harap diperhatikan jika ada plang batas kecepatan yg diperbolehkan karena camera selalu mengintai kendaraan anda dan..jeprett..kemungkinan anda akan mendapatkan surat cinta dari DLLAJR yg isinya tagihan denda karena melanggar batas kecepatan maksimum...duh blaik!!

Dulu sewaktu belum ngeh trus sok keminter...wong jalanan sepi pengendara kok pada santai ...Makanya dengan PeDe pedal gas digenjot...wuuiiiing....!! Tapi meski sekarang sudah paham, kenapa masih kena denda juga ?....hh dasar kaki nggak bisa kompromi...nggak tahu apa kalau tangan ini jadi tambah kerjaan dengan merogoh kocek lebih dalam lagi.

Meski begitu masih mending didenda daripada ditilang pak polisi di Indo, kaget bo' disemprit pak polisi.....
Nglanggar lalin kesemprit, salah jalan kesemprit tapi abis itu bisa cincai...tawar menawar harus bayar berapa beres...wah..bikin wibawa pak pol jadi berkurang ah!! Jadi tak heran kalau akhirnya pengendara gak kapok melakukan pelanggaran berulangkali karena pikirnya asal ada uang urusan lancar.
"Abis repot sii..pakai sidang segala, ngabisin waktu.... lebih praktis bayar ditempat kan...?"..

Di MY bayar denda pelanggaran lalin hingga salah parkir atau nggak bayar parkir bisa dilakukan di kantor pos sambil ngantri bayar listrik, ledeng dan telepon. Tanpa ada kongkalikong atau cincai bin kasak kusuk denda juga bisa dikorting hingga 50 % jika bayar di kantor pusatnya. Enak kan? tanpa deg2an karena disemprit pak polisi...priitt!! Tinggal menunggu surat cinta melayang kerumah atau terjepit diantara kaca depan dan wiper...

Bisa nggak ya negaraku seperti itu?
Dengan begitu dana2 semacam ini pastinya akan langsung masuk ketempat yang tepat bukan bersliweran ke segala penjuru...

15 comments:

kenny said...

wah..kog prei gak entek2 sih mbak, entuk sawuran kenaikan gaji pora mbak? :D

Larasati said...

welha..jebul udah aku post...padahal maksude baru draft, wong nulisnya blom rampung je...

Anto said...

Budeh,
Pakdeh suka ngebut ndak ? Jarena punya boil baru ya ?

endangwithnadina said...

Indonesia itu masalahnya di mental manusianya, lha manusianya itu bisa jadi polisi, bisa jadi hakim, bisa jadi pengendara biasa...semua ikut andil dalam kebobrokannya. Makanya gak perlu saling tuding, mulai mbenerin diri masing2..

eh, kok aku jadi pidato sih? latihan 17an ini....hahhahahah

indonesa said...

wes ra sah mbanding2 terus... bosen aku di elek2 terus kiiii

venus said...

amiiinnn..lhoh, lagi ngebahas tilang2an kan? hihihi...

mei said...

wes..mbak, pulisi iku khan gajine sithik, yo ra popo to nyemprit kono nyemprit kene...jarene bang aip go tuku susu anakke...timbang ngrampok

Larasati said...

anto, sebenarnya gak suka ngebut cuma gak sengaja kaki terlalu dalem nginjek gas :D

endang, karo nggowo bambu runcing yoo.. :D

Indonesa, ora mbanding2ke..eee.. sapa tau suatu saat kita bisa rapi begitu kan atine ayem..

venus, nggak ngebahas tilang2an kok lagi ngerumpi soal mangsakan.. :P

Mei,walah yo sami mawon to jeng..priittt..mak deg..kaget je..:-D

danudoank said...

di endonesyah yah bisa toh bude, wong segalanya bisa diatur kok, diatur maksudnya biar gak bisa gitu, halah ndak mutu yak... *kok sama2 surat cinta yak :d*

wieda said...

walahhhh...sama dengan di sini nee jeng laras....jalanan sepi, dan ngga ngerasa ngebut kaya sembalap eh tau2 dapat kiriman surat cinta dari kantor polisi lengkap dengan photo mobil dari blk, dan disebutin nama jalannya, kecepatannya dan batas limit kecepatan dijalan itu.....hiks tinggal bayar nya, minimal didaerahku 125$ cepek jigo bo

elly.s said...

tuluuuung... pegi kuantan gak mampir ya...tinggal dikit lagi...
nggak pengen nyicip tekwan n pempek apa? he he he
hati2 disekitar karak mbak....wah kl kita pg KL dikarak kita ngerangkak dgn sabar deh..asli langganan RM.150 hiks...

vidya said...

Kemaren ke Kuantan disemprit ga, mbak-e? :D

Muhammad Mufti said...

Di Indo kalo masih sempat melarikan diri pasti bebas, tak ada yang namanya surat2an.

zaki el one said...

Anda bertempat Tinggal Dimana?
Anda Tahu Salah Anda?
Gak Lihat Rambu2 Ya?
Sekarang Ikut Ke Pos!
*setengah berbisik*
"Mau Tilang Atau Dibantu?"
"Kalo' Tilang Nanti Sidang Kena 200.000"
"K'lo Dibantu Cuma 100.000"
"K'lo Gak Ada Ya udah 50.000"

walahwalah said...

nunggu polisi di ganti POLICE kali...! tapi enaknya bisa tawar-menawar nyeni...! mo bikin SIM gak bisa naek kendaraan juga ok....! asal.....!?!