Friday, May 04, 2007

Hidup SeRviS !!......

Setelah lima hari berada di Jakarta kini balik lagi ke KL, lumayan suasana hati kembali seger sumyah.....
Yah..Paling enggak tubuh terlihat ndut -an dikit, maklum nggak cuma mata yg dimanjain tapi perutpun diberi kebebasan untuk mencerna berbagai makanan en cemilan, dan nggak ketinggalan lidahpun diberi ruang untuk senatiasa bergoyang menebus rasa kangen makanan negeri sendiri.

Di Jakarta, soal makanan nggak perlu diragukan lagi...pasti pas dilidah!!..lha wong seleranya cocok....
Mie ayam dari harga 4 ribuan sampai yang 15 ribuan, rasanya enak aja....sebab bumbunya cocok!! Begitu juga dengan jajanan lain2nya....glek..glek..nyam..nyam deh ah!!
Demikian pula dengan perkara belanja belanji, tidak bisa dipungkiri Jakarta emang surganya. Rupa rupi beraneka warna warni bisa didapat dengan harga murah meriah dari merek asli sampai palsu semua ada, apalagi piracy....Wow!! heboh...
Berbagai DVD bajakan 7 ribuan tersebar merata diberbagai pertokoan dengan kwalitas gambar mencorong. Uupst!!.....
Wwwaa....ketahuan beli jugak!!
Duh!! mang'ap......kebacut
bin terlanjur!!

Untuk membeli belah negara kita emang ok bangeth!! tapi untuk public service ?....jangan dibandingkan deh antara Malay en Indo...!! dijamin njomplang......

Kemaren baru terasa ketika berjalan-jalan di Mal Kelapa Gading, Atrium, ITC Pemata Hijau dll...
Dengan area yg begitu luas , mal-mal disana tidak menyediakan bangku-bangku yang biasa diduduki untuk istirahat sejenak oleh para shopinger. ITC Cempaka Mas masih mendingan, meski sedikit tapi tersedia.
" Terus kalau capek gimana dong?...."
" Disana kan ada food court, bisa duduk sambil makan ..."
" Lhah..brarti harus bayar dong....itu mah bukan service!! ..Trus kalo duit pas2an gimana..brarti gak bisa duduk dong..."
" Ya udah..ndlosor aja dilantai.."
" Wih!..sadisS!!..sekarang dudukpun harus bayar....untung kentut masih gratis.."

Berdasarkan pengalamanku kemaren, membeli voucher di airpot kudu hati-hati. Harus ada request mengenai kamar yang dikehendaki apakah smoking room atau non smoking room karena hal ini tidak akan ditanyakan oleh penjual Voucher. Jika tidak ditegaskan dengan memilih smoking room, ternyata petugas hotel bagian check in dengan tanpa persetujuan akan menempatkan kita diruangan smoking room berbau asap rokok yang bikin perut mual seperti pengalamanku kemaren. Akhirnya setelah terjadi sedikit perdebatan kami bisa pindah ke non smoking room dengan menambah 20 ribu/hari .Itu terjadi di hotel A**** Senen berbintang 4.
Sekarang aku jadi bingung.....
1.apakah setiap orang dianggap merokok?
2.apakah tidak merokok dianggap spesial hingga harus ada spesial request?..
3.apakah untuk dapat menghirup fresh air kita diharuskan membayar lebih ?

Weleh..weleh...kalau memang bener begitu berarti pemerintah memang udah nggak peduli dengan yg namanya public service. Dengan membiarkan perbuatan seperti yang dilakukan oleh hotel A tadi artinya pemerintah tidak memberikan servis kepada masyarakat karena tidak memberikan rasa nyaman pada mereka untuk secara leluasa menghirup udara segar tanpa polusi asap rokok.
Atau memang semua harus bayar.....??...

Ah..sutralah!!...yang penting kita selalu sip dalam menservis keluarga...anak2 kita dan suami tercinta...

15 comments:

Muhammad Mufti said...

Di indo kita ini segala sesuatunya memang tak lepas dari bayar, bayar dan bayar, terutama di tempat wisata. Mandi bayar, kencing bayar, BAB bayar, urus surat2 bayar, bahkan parkir bokong pun bayar (lha, itu yang mo duduk aja mesti ke food court).

NiLA Obsidian said...

huhuhuhu....disini duit yang punya mulut jd cuman yg punya duit yg bisa bicara makin tebel duitnya makin bisa kenceng ngomongnya....

kenny said...

walah...bar balik kota tho, emang kurang banget mbak public service di indo. Kapan ya kita bisa nikmati toilet di mall yg gratis tp terjaga kebersihannya spt disini...

wieda said...

hihihi....iyah yah serpis di Indonesia gawat, palagi kaya aku ini yg suka seenak nya.....di sebuah hotel bintang lima aku pernah dijegat sama door man nya...tegurannya gawat..."bisa dibantu..ada keperluan apa ke hotel??" tak jawab sambil terus jalan dan aku tunjukin kunci kamarku....mau tidurrr ....

vidya said...

loh, mbak enda baru pulang tho? memanfaatkan harpitnas yaa? :-)

linda said...

waduh budhe,kalo mo jalan sambil bisa duduk2 bukan mall tempatnya. mall kan khusus buat belanja. ;)

awi said...

hahaha aku hanya bisa tersenyum membaca blogmu tentang public service di indonesia, khususnya di jakarta. Public service emang tidak terlalu dihiraukan oleh pemerintah, dan di jakarta tidak ada yg gratis.

DenaDena said...

bawa kursi lipat aja mbak he..he..

mei said...

ngakak aku baca komennya dena..jadi bayangin k mana2 bawa kursi lipat macam yang aku lihat d jual d alfa kemarin, bisa bertelor langsung tuh lengan kalau bawa kursi lipat segedhe gabang gt..hehe

venus said...

oalaa, mbaaakkk...kok gak telpon sih waktu lagi di jkt?

elly.s said...

wah mbak aq pernah jongkok cuek di mangga 2. EGP ah cape!

Kalo disini emang kursi lucu utk istrirohat tersebat diseluruh pojok2 mall...

Indonesia selalu gitu....
cape deeehhh!!!

danudoank said...

endonesyah gak manusiawi ya bu :d, duduk2 di mal bisa2 diusir satpam deh.

Otto_13 said...

Budhe, kami di Indonesia juga bingung, kita punya wakil rakyat, tapi gak pernah diwakili, paling tidak wakililah kami dalam UMR. Gaji wakil kami juauh di atas UMR kami, pancen tego, mbok yao gajine wakil ki 2x aza, ojok njomplang. Kalo gaji wakil udah 2x UMR, mungkin anggaran untuk fasilitas publik bisa ditingkatkan, bisa angkot ber-AC, trotoar dengan tanaman rimbun, hingga kalo siang gak kepanasan, kalo hujan gak kebasahan, lapangan nggo layangan anak-anak kecil. Aku kok mbrebes mili ngene yo...

aroengbinang said...

nah kalo ada yg babenya, sodaranya, tetangganya atau sohibnya anggota dpr, coba dibisiki agar dibuat perda yg mewajibkan mall menyediakan tempat yg cukup untuk duduk2 bercengkrama, ada tanaman yg hijau royo2 membantu paru2 kota, smacam anggrek dsb....

endangwithnadina said...

wha...mentalnya org indonesia yg gak mau maju sih...wong yg udah mbayar aja pelayanannya msh dodol....sabaaar.....