Friday, December 08, 2006

Cinta nggak bisa dibagi...

harus tuntas..taass....!!

Ternyata berita tentang poli-polian adalah berita yang paling bisa membangkitkan kekecewaan (baca: sebel) ibu-ibu seluruh Indonesia. SMS yang menentang tindakan itu bersliweran di HP plus embel-embel..."sebar luaskan"....wiihh..aku yang berstatus ibu-ibu aja jadi takut....ternyata mami-mami kalau udah ngamuk nggak kalah galak sama preman pasar bawa golok ....upst!! guyon lho buu.....

Yah gara-gara poli-polian itu memang sekarang ibu-ibu jadi agak sensi serta penuh rasa curiga, jangan..jangan...doi bermaksud moli, atau diam-diam jebul ndobel. Makanya saranku, untukpara pria yang sudah berpasangan baik sudah menikah ataupun belum harap memperlakukan pasangannya dengan hati-hati jangan sampai keprucut salah kata....
Jika nyrempet dikit aja dalam soal berbagi cinta....wadauww...tiada ampun bagimu, apalagi jika pasangan wanita sedang dalam keadaan PMS....
wiiihh...bisa disate lho!!

Emangnya cinta bisa dibagi? kalau bisa pastinya akan sulit layauw.. atau aku malah ragu.... apa iya bisa dilakukan?
Yah.... karena menurutku cinta emang nggak bisa dibagi karena jika cinta sudah ada pasti akan dibayar lunas 100% jreng.

Cinta begitu abstrak sampai aku bingung dewe....Kayaknya kata ini mempunyai arti seluas samodra bo'...haiyyak...sok puitis....
Welha, meski bukan orang yang romantis aku juga sedikit ngerti arti cinta. Cinta nggak cuma perasaan suka yang muncul dari mahluk berlawanan jenis bernama laki-laki dan perempuan, juga bukan cuma kecintaan seseorang terhadap anak atau kepada orang tua. Ada cinta kepada sang Pencipta jagad semesta alam, cinta kepada tanah air nusa dan bangsa, cinta pekerjaan, cinta isi kantong, dan masih berkarung-karung jenis cinta lainnya...wess pokonya huakeh!

Dengan berbagai jenis cinta yang ada, nggak mungkin layauw kita sanggup membagi cinta berdasarkan hitungan matematis, apalagi jika dulu suka mbolos pas pelajaran pecahan dan persen-persenan. Jadi cinta memang harus utuh bulet-let , makanya kalau ada yang bilang bisa membagi cintanya...haiyyak....ndopok!! Yang beginian pasti model rayuan gombal pating sranthil.

Apa iya cinta untuk ayah 25%, ibu 50%, suami 20%, anak2 30% masih dibagi jumlah anak..
hh..imposibbell....

Jadi ingat dengan Kangmas Jogelem yang cinta banget sama dunia ketak ketik, weleh...kalau kangmas satu ini sedang 'on', mau nggak mau aku harus pasrah dicuekin sampai garing kemlinthing karena dianggap tiang jemuran. Suerr!! cinta sama yang satu ini bener-bener tuntas..tas...
Tapi untukku cinta terhadap apa aja, siapa ajah, dan kapan sajah memang harus tuntas...tas...
tidak bisa separoh atau seperempat saja.

Wes ah!! sekarang di Zipp....janji nggak ngomPol lagi...
nggak ngomong Poli lagi maxutnya.....









20 comments:

bebek said...

cinta memang ga bisa dibagi, tapi suami yang bisa dibagi... :p
bener begitu bukan? karena jabatan suami sekarang adalah komoditas... huehehe :p

kenny said...

sorry mba, ngebaca org jengkel kog malah ngakak ki aku(ampun dikutuk nggih..hahahaha), inget lagu "cintaku bulat2, tahi kucing rasa coklat.." klo gak dpt cinta yg seutuhnya dpt tahi apa yah??
ayukkk, apdet lagi (gita bilang dosis apdet mesti ditambah jadi sehari sekali..)

mei said...

mbak yu cinta itu emang persen2an..lha khan cinta itu full 100%, kalo aku bilang jangan pernah mencintai sampai seratus persen alias ojo mencintai sampai tuntas tas..cinta itu kudune cuman 80%, biar kalau ternyta yang kita cintai itu bukan yang terbaik, kita ndak terlalu semenggukan alias nangis darah..gt mbak yuu

endangwithnadina said...

udah,udah...nti malah tambah jengkel. Yg penting suami kita baik2 aja ya mbak...biarlah khalifah kawin terus, kita gak usah gonggong terus, capek....*gakda maksud nyamakan yg suka nggonggong*....hehehehe

Larasati said...

@bebek, iya juga ya bek..para suami sedang naek daun..(daun apa yg kuat ya..)

@Kenny, ken kalau nggak utuh cintanya dapet tai kambing sing pating printhil iku...kayak orang masuk angin ...

@ Mei, aku menerima cinta org lain cuma 75% mbalah...Tapi aku maunya org lain menerima cintaku utuh 100%...wwwaaa...egois, curang..njaluk dibandem sandal..:D

@ Endang,makanya aku janji nggak ngomPol lagi....ndak klebuss!!

kenny said...

Mbak..dah baca koran berita harian hari ini? indo gi rame2nya menentang poligami ,di trengganu malah mo diadakan anugrah khas buat lelaki poligami ibut tunggal...hayah...iso umup maneh ki hihihihii

bude said...

Poliandri ae Yu, emansipasi toh?

bude said...

Ato polipantai aja kali lebih seksi..he..he..

dirac said...

Mau ikutan nimbrung soal poli2an gini saya malah bingung Budhe, lha wong punya aja belum je.. kemaren mau nyoba ikut diskusi soal poli2an di perhimpunan, malah dibengoki: "nyari dulu sana!" wheeladalah...

amethys said...

hihihihi cinta? walah aku bisa jatuh cinta ber kali2.....liat bunga cantik jatuh cinta kepayang, liat makanan enak jatuh cinta juga..hiks......piye jal??

bu guru said...

cinta kok dipersen2in mbakyu, angel je. cintaku yo tuntas kok mba...wes to tenan ora bakal tak bagi, kecuali karo mas collin ferrel kuwi..aku gelem je dimadu :))

pitik bergender lanang said...

dari sekian komen...cuma 2 cowoknya..eh tiga ding termasuk aku..itupun bujangan semuah...wah ini memang nuansa gender-nya sangat kental..huehehe..

larasati said...

@ Kenny, wes jian dasar kompor!!

@budhe, poliandry enggak layauw...iso sengkleh mbakyu..
nek poli pantai aku bagian mirsani wae, emoh panase..

@Dirac, haiyyaa...dirac..dirac..jan mesakke tenan...wis to.. udah tak bilang hunting..hunting...

@Amethys, lha gimana lagi cinta memang berkarung-karung jenisnya..

@ Bu guru, collin farrel? enggak gilo mbakyu...hobbynya kan koleksi....

@pitik bergender lanang, padahal enggak maksud njendar-njender lho tik...kalo bujangan yg komen ibu2nya agak adem...hiks...

Joko sampai kapanpun said...

:D revisi : Bujangnya tambah 1 lagi

Buat para bujang :
ndak ush ndobel-ndobelan segala!!!!

Tapi langsung 3 atawa 4 aja.
sing penting ora ndobel :D :D :D

Muhammad Mufti said...

Orang yang membagi cinta secara sembunyi2, tapi ketika ketahuan belangnya karena rekaman videonya beredar itu termasuk poli opo ya?

Tanti said...

Hari gini ngomongin cinta ... ahhh ... jadi ingat saat si cinta membuat hati berbunga2 ... ihhh ngomong opo toh iki ?

Berbagi suami tentu saja sulit, untuk yang bisa iklas melakukannya, salut sekali.*thumb-up*

Ngompol kok dibawa2 toh Mbak ... mbok yo coba dihindari. Nggak seperti jamannya yang keesokan harinya harus repot umbah2 yang diompoli, gosok sana dan sini ... keluarin penggilasan kayu jati yang beratnya sak embuh itu untuk menghilangkan aroma yang ditinggalkan .... jaman sekarang, yang bisa langsung cemplung2 dimasukkan ke mesin cuci dan pengeringnya, memang sedikit memudahkan ... tapi opo yoh ora eman2 detergennya tho ? Yoh wis ... memang solusi yang terbaik untuk tidak ngompol2 lagi ... hihihiiii ...

Apa khabar Mbak ? Sudah baikan belum rasa sakit di tenggorokannya ... ahhh semakin mendekati hari-H untuk perjalanan liburan mudiknya ... titip icip2 gudeg kegemaranku yah Mbak ? *ngeces*

kikie said...

emangnya cinta punya ukuran mutlak, sampe bisa dibagi?

Anonymous said...

kalau punya dua, tiga, ... sepuluh cinta gemanaa ?

kan cintaku banyak stok ... cinta mama 100%, cinta buat papa juga 100%, buat pacar, buat adik ...

looh cintaku banyak bude

arie

Anna Widuri said...

Kulonuwun,

Wueeh ... ternyata comment-nya dah banyak, padahal baru nemu. Maaf telat... sekalian perkenalkan diri.
Kalo masalah ati orang yang sudah terbagi dalam mencintai, rasanya sudah ga bisa di"gandholi" lagi. Kalo kita sampe ngemis-ngemis kok malah ng-isin2i. Kalo saya lha mbok ya dibiarkan aja, lha kalo memang sudah ngga ada ati, ga ada cinta buat kita kok masih mau2nya tetep "dicengkerem" dengan berbagai alasan. Wis to tinggal aja... Udah nyangkut harga diri tuh ... Wong perempuan ama laki-laki itu setara kok ... tidak ada manusia kelas dua ...
Dah tinggal aja ... pun ...pun .. tilar mawon ...

Lakshmi Nawasasi said...

Laras, nyoba mampir di blog mu nih ...
Wuah seruuuuu ...
Dalam rangka apa di Malaysia, ikut suami atau tugas belajar.
Sampe sekarang saya masih pengen nyebrang jembatan yang di Twin Tower, cuma ga pernah kesampean karena saya takut ketinggian.
Tiga hari yang lalu saya mampir di Malaysia, kapan-kapan kalo ke sana lagi boleh dong mampir ?
Wah wah jadi diluar topik nih .. Kata temen, poligami itu harus di terima memang dari sononya begitu ... Kalo nduwe bojo alim, agama ne kuenceng lari ne ke poligami plus kawin siri, mut'ah dan istilah yang memper-memper. Kalo dapet bojo sing rodo ura'an larine ke PSK atau PSK tanda kutip hehe ... Wuah dadi mumet ya Ras ...
salam,