Wednesday, September 13, 2006

Suit porty.....

kalo dinikmati emang suitt....

Nyeng namanya wanita, mereka paling takuts :
1. Tua en keriput
2. Nyebutin jumlah umur
3. Suami berpaling ke lain hati

Rating pertama nyeng mbikin was-was dan membuat stamina mental anjlok adalah proses ketuaan. Nah, kalao nyeng usianya seaku.....wis tak ngaku... suit porty, itung-itungan diatas kertas aja udah bikin bingung, coba 10+10+10+10+ angka satuan...atau 4x10 atau 5x8...atau 2x10+4x5 weleh...anak SD udah mulai mumet, lha wong udah mencakup Kelipatan Persekutuan terKecil, pohon faktor, perkalian lan sakpanunggalane heleh..heleehh... lha memang sudah banyak banget !!...Apalagi kalau ditulis di white board pake hitungan tally, itu lho yang di jret-jret ..kalao udah lima dijret, walaahh..rak ya sampai mentok ke papan tulisnya. Bakalan judeg pula kalo niup lilin ulang tahun...gak cukup itu roti nampung lilin segitu banyak.

Sebenarnya merasa tua atau merasa muda semuanya terletak dipikiran kita, dan itu relatif ...
Dulu aku pernah merasa tua dikala umur 22 tahun....soalnya udah nggak teenager lagi..., nah setelah punya anak mau masuk usia 30an kumat lagi krisis PeDe nya...rasanya sudah pantes kali ya dipanggil ibu....Begitu masuk kepala 4...malah gak pake krisis PeDe..semua berjalan lancar.Mungkin semakin bertambah usia kita sadar, fisik seger bin buger bisa dikejar, diuber sampai kulit lumer, tapi umur ...meski ditarik, dicencang, atau diborgol...gak peduli, tetap akan terus berjalan sampai sak pol-polnya hingga mentok ke suratan takdir.

Walaupun umur nggak bisa dikorup, diembat maupun di mark up, tapi penampilan dan stamina fisik bisa diperjuangkan. Boleh dengan diet, angkat besi, angkat berat, nggenjot becak sampai tarik tambang hingga minum jamu seger sumyah, luluran, sampai sedot lemak, breast job, nose job, buts job, nyemir rambut, nyabut uban lan sak panunggalane. Makanya untuk sebagian orang, umur fisik akan tampak tak sejalan dengan umur biologisnya. Dengan kata lain umur banyak tapi tampak muda bo'.....
Nah nyeng begini ini akan tambah sip lagi kalau kita mempunyai hati yang bersih en kinclong!! Hati yang selalu gembira, jiwa berseri, hilangkan hati duka lara....weh..wehh..apik tenan!

Jadi sebenarnya gak perlu mikir yang mumet-mumet, hadapi dengan lapang dada jika:
1. Mata blawur kalo baca sms masuk. Santai saja.. pake kaca matanya....atau hand phonenya dimundurin dikit ajah...
2. Boyok gampang pegel linu, atau otot kaku-kaku....hora popo...gak papa gitu maksudnya, minum saja jahe panas atau jamu tolak angin...dijamin bablas angine...
3. Mudah lelah. Yah...tinggal duduk istirohat..
4. Mulai pelupa. Latih ingatan kita dengan memperbanyak aktivitas otak seperti membaca, menulis, mengingat resep masakan, mengingat banyaknya jumlah rekening dibank berikut utang-utangnya, mengingat kewajiban mengembalikan panci tetangga, atau mempelajari hal-hal baru.

Selanjutnya....aktif menjalankan hobi dan gak usah malu njalanin hobi lawas, asal jangan hobi dugem layyauw....bikin kulit cepet keriput ...
En ndak usah bingung soal selera mungsik yang terkadang menciptakan gap alias jurang pemisah antara tua dan muda, mungsik tua atau musik muda sama ajah....musik tuh universal, tergantung kedemenan ....terkadang musik kegemaran dimasa muda bisa bikin hati berbunga-bunga en ceria, membuat aura kegembiraan terpancar dari wajah kita..cciiee....
Jangan pula merasa bersalah mendengarkan musik masa kini...kalo gatel mo joget, ya joget ajah...tapi jangan didepan umum, ngumpet dulu..yang digoyang...goyang..yang...

weehh...sampai berbusa-busa..
Yo uwis yo...mari kita hadapi masa tua bersama-sama dengan tetap berdampingan dengan yang muda-muda....
Doaku mudah-mudahan kita semua dapat menghadapi masa tua dengan lapang dada, pasrah serta ikhlas mengembalikan semua kepadaNya, dapat bersikap dewasa dan bijaksana, karena dengan semua itu rumitnya problem serta keruwetan hidup InsyaAllah dapat kita hadapi dengan hati yang adem jauh dari emosi berlebihan yang akan membakar hati, jiwa dan raga. Amien.

9 comments:

Anonymous said...

aku dulu malah kepingin jadi anak gede ... bergaul sama anak yg lebih gede ...
eh sekarang swami emang jauh lebih tua dari ku ...

tapi aku ga perna mrasa tua

Muhammad Mufti said...

Waktu terus berjalan dan kita tak bisa menghindar, harus dilalui dan diterjang gitu... Kalo kita lihat anak2 kecil yang semakin dewasa disitu baru terasa bahwa ternyata kita semakin tua.

Anonymous said...

Tua itu bisa aja biologis dan temporal, tapi dewasa itu psikologis.

Hany said...

Jeng, tua itu asik. Hehehe...

Btw, kithanipun nJakarta, Jeng.

Vina said...

"Tua itu suratan, dewasa itu pilihan.." Setuju sm anonymous yg di atas. Genjot becak biar awet muda?? Ga sekalian aja nguras Pantai Sanur.. Bukan awet muda lagi, Mbak. Langsung almarhum :D

Ely said...

Banyak bersyukur juga bisa membuat awet muda lho....bener nggak mbak?
maksute nggak neko2 apalagi pakai operasi2 plastik segala hiiiiii

Makasih dah mampir di tempatku mbak, met wiken ya!

Larasati said...

Vina, jangan nguras pantai sanur dulu..sebagai pemanasan nguras sumur belakang rumahku dulu pegimane..? :P

Ely, bener tuh nggak usahlah operasi plastik segala....takutnya ember tetangga sebelah ikut jadi korban.

venus said...

wakakaka..jujur aja, aku malah lebih hepi sekarang dibandingin 10 taun lalu, misalnya. wis ora kemrungsung,gak begitu grubag-grubug (tapi kadang masih seeh :p)

i'm 37 going 38. STILL YOUNG!

cihuuuy...

endangwithnadina said...

hayo...satu2 mulai ngakuin ketuaannya lah...hahahaha...wkt reuni kuliahku, tiba2 dipanggil om tante ama angkatan yg baru2,aku dan teman2 kaget...gak nyadar ya,udah tua?...hehehe...