Wednesday, May 02, 2012

Kalau mami sedang mengemudi penumpang nggag boleh rewel yaaaa.....

Ketika mami sedang nyetir katanya suka gampang panik ... hmm...bener nggak sih ?...
Katanya lagi pengemudi perempuan lebih berbahaya dari pengemudi laki2 ..??? .... uPst...serem amat...amat serem...

Saya rasa ketrampilan berikut berbahaya enggaknya mengemudi bukan berdasarkan gender. Laki2/perempuan punya potensi membahayakan orang lain di jalan raya. Tertib lalu lintas sering dilanggar baik oleh kaum laki2 maupun perempuan. Meski belakangan ini kabar santer memberitakan pengemudi perempuan yg ugal2an sampai menewaskan 9 orang, namun  tidak bisa lantas dipukul rata bahwa pengemudi perempuan lebih berbahaya dari pada laki2. Begitu juga berita mengenai ibu guru yg menyerempet beberapa anak2 TK hingga luka2. Kalau masalah pengemudi mengkonsumsi miras/narkoba/obat2an tentu gender tidak bisa dipersalahkan atas akibat fatal yg terjadi kemudian. Begitu juga jika pengemudi belum mahir mengendalikan si roda empat, baik pengemudi laki2 maupun perempuan tentu akan mudah panik jika mulai tebar pesona di jalan raya penuh dengan  manusia.

Saya akui pengemudi perempuan lebih berhati2, kurang berani tancap gas, tipis nyalinya kalau ada yg main sosrot motong jalan di depannya, terlalu memperhatikan perasaan sekitarnya, dan sering mempraktekkan kelebihannya dalam bermulti tasking.

Kemaren saya mengemudi dari arah Permata Hijau menuju arah Sency melalui jalan pintas kampung2 di belakang Mall tersebut. Dari turunan fly over harus motong jalan menuju perkampungan tersebut. Pastinya saya menyetir dengan hati2, ...motong jalan gitu looohh...para pak ogah yg bermaksud menyeberangkan jalanpun berlomba2 mencegat mobil lain supaya mobilku bisa lewat. Setelah jalan terkuak, saya tetep dengan gaya super cool dan konsisten dengan kehati2an, menyeberang jalan tersebut serta merta dengan sigap tangan menyiapkan uang seribuan buat jasa pak Ogah tadi.
Ealaaah....belum sempat kaca mobil kubuka salah satu pak Ogah berteriak kenceng ...
" Ayo tanteeee,,,,cepeettttt...lama amat sih beloknya....baru belajar yaaa....."
Halaaahh...asyem ik....dikatain baru belajar !! huuuhhh...kaca jendela batal kubuka ,,batal ngasih uang seribu ! .. Ini ibu2 bro ...kalau nyetir pasti hati2,,,malah dibilang baru belajar. Hhh....selalu saja hati2 dianalogikan dengan lelet !! *tepokjidat*

Kebanyakan para perempuan memang kurang berani nginjek gas, karena memang gayanya begitu, lemah lembut. tidak grasa grusu,manis, dan kemayu. Terkecuali perempuan yg berprofesi di bidangnya seperti pembalap wanita, sopir Busway, sopir truk, mereka memang para wanita extra odinary. Berbeda dengan para lelaki, meski belum begitu mahir dalam mengemudi  tapi paling pinter dalam hal menginjak pedal gas.
Hehehe..jadi ingat pengalaman ketika kursus mengemudi mobil di Yokonsa puluhan tahun yang lalu. Mobil kijang yg dibelakangnya  bertuliskan LATIHAN 'Awas Jaga Jarak' itu berjumlah 3 siswa putra 1 siswa putri  plus 1 instruktur, bergantian kami belajar. Tiga calon driver perempuan termasuk saya belajar dengan lancar tanpa kesulitan berarti tinggal perlu memperbanyak latihan. Tapi satu laki2 calon driver ini agak kerepotan dalam mengendalikan bundarnya setir, sampai intruktur jengkel karena belum juga ada kemajuan setelah beberapa kali sesi pertemuan....
" kamu ini injak gas saja biasanya.....konsentrasi, kendalikan arah...."
Dan kami para perempuan cuma bisa berteriak ngeri ketika giliran si mas calon sopir angkot tadi yg pegang setir, maklum nyetirnya oleng jauh dari stabil.. "aaaaaaa....wadaaauuwwww....wathathithaaa..." cekiiikkiiqqiiiiiqkkk....qiqiqiqkkkk...seyeeeemmmm..tp geli cekikikan... cuma wajah pak guru instruktur khawatir dan tegang, konsentrasi penuh mengendalikan rem di kakinya plus membantu mengarahkan setiran yg sedang dikuasai si mas tadi.
Begitu waktunya selesai......legaaaaa.... eeee.. si mas masih saja sempat2nya nyeletuk begini ..
" humh...itu gasnya kan diganjel, jadi nginjeknya ngga bisa pol.. makanya pelan !"  hadoooh..masss...nggak nyadar apa kalau tadi pada teriak2 ketakuatan, lha kalau ngga pakai diganjel sudah dari tadi kita nyungsep di kali Ciliwung.... *GuBrakss*

Laki2 pada umumnya suka ngebut, sedangkan perempuan lebih menikmati perjalanan. Biasanya kendaraan di belakang mobil berpengemudi wanita akan dengan mudah menebak ketika melihat mobil berjalan thimik-thimik di depannya....
"mobil di depan itu pasti yg nyetir permpuan  "... *tepokjidatlagi*
Padahal maksudnya baik, kalau jalannya tidak  terlalu kencang mereka akan lebih sigap dalam menginjak rem saat ada yg melintas tiba2 di depan kendaraannya.
" Pelan, hati2 itu boleh2 saja dan harus !!,, tapi kecepatannya harus mengikuti arus kendaraan di depannya, kalau kamu terlalu pelan malah akan mengganggu lalu lintas di belakangmu...bisa berakibat fatal !!! ....wiiiih... lha kok pakdhe jadi ikut emosi .... *ngumpet*

Tapi siapa nggak merinding kalau kanan kiri dipepet truk muatan panjang ? yg bermental besi betonpun bisa grogi apalagi jika tipis nyalinya.
Tapi jangankan truk tronton, mobil kecil sekalipun kalau semangatnya mau nyrobot terus jg bikin keki. Yo wes konooooo.....dah lewat dah...tak kasih jalan deh...
" haiyaahhh...sampe disalip 3 mobil to, mbok ya ngga usah takut ....mak wesss aja....kamu terlalu pelan..."
Ampuuunnn deh pakdhe ini rewel terus....biarin ajalah disalip, syapa tau dia buru-buru kebelet pingin pipis...
Ssstt....padahal yah, akupun takut kalau pakdhe yg nyetir loohh...kayak nyetir bajaj ! wat..wut..wat..wuutt...
jadi nggak heran kalau mulutku selalu mendesis ...eee...rem..rem...eee..awas kiri motor...eee... awas depan....
Tapi terkadang ya cuma diam saja, ... akibatnya  ujung bajuku yg rusak, karena tak remet2 saking takutnya...

Mengemudi sambil BBan, SMSan, telpon-an ??.... ah itu bukan monopoli kebiasaan buruk perempuan ketika nyupir karena tidak ada sangkut pautnya dengan jenis kelamin.  Nggak beda dengan para lelaki. Kebiasaan ber multi tasking mungkin tidak dialami oleh pengemudi laki2  seperti yg dialami oleh para mami yg berpenumpang putra putri kecilnya. Kebayang kan ribetnya ketika  mami sedang nyetir tiba2 anaknya berteriak...." mamaaaa.....aku mau e'ek...." Anak lainnya " maaa...mainanku dimana yaaa, tadi dimasukkan mobil nggaaa ?" " mamaaaa....kuenya tadi disimpan di tas warna apaa...."
Horotoyoooohhhh....bagaimana kira2 reaksi mami yg sedang mengemudi di jalan tol ?? ....*tutupmata*
Yaaahhh ....yang penting Slamet....slalu mumet...*upst ngawur*....

Yg jelas,siapapun pengemudinya, apapun jenis kelaminnya, mereka harus sudah tahu betapa pentingnya disiplin berlalu lintas, mengenal tata tertib lalin, punya tenggang rasa, cukup umur, punya SIM, ada STNK kendaraan bla..bla...bla....
Kalau mau mengemudi ya jangan minum obat tidur. Kalau mau tidur ya jangan mengemudi.  Kalau kepingin ngopi ya ngopi duluuuuu......

Baidewei ... ada yg mau jadi supirku nggak ya.... ??******


Bellezza 2012

9 comments:

Obat kutil kelamin said...

Makasih gan udah share infonya

Obat sipilis said...

Nice post

Kutil kelamin said...

Trims sangat membantu

Obat kutil kelamin said...

Nice post gan, Semoga bermanfaat

Obat Sipilis said...

Trims infonya, sangat membantu

Obat kutil kelamin said...

Kutil Kelamin
Obat Kutil di Sekitar Kelamin
Obat Kutil Kelamin Untuk Wanita
Obat Virus Kutil Kelamin
Obat Menghilangkan Kutil Kelamin
Obat Perontok Kutil Kelamin
Jual Obat Penghilang Kutil Kelamin
Jual Obat Kutil Kelamin Murah
Jual Obat Kutil Kelamin Murah
Obat Sipilis
Obat Wasir


baru kali ini nih gan aku ngebaca artikel yang sangat bagus,ditgu ya yg artikel selanjutnya..!!

Obat kutil kelamin said...

Nice post gan, sangat membantu

Kutil Kelamin

Obat sipilis said...

baru kali ini nih gan aku ngebaca artikel yang sangat bagus,ditgu ya yg artikel selanjutnya..!!

Cara mengobati sipilis

Apartemen di Kemang Raya said...

Artikel yang sangat bermanfaat untuk dibaca dan dibagikan kepada teman dan keluarga.