Tuesday, March 11, 2008

Dendam Ikan Bandeng


happy b'day.....

Untuk saat ini bandeng adalah ikan laut yang paling familiar di lidahku. Meski duri ikan ini paling heboh diantara sesama teman seperjuangannya dilaut, tapi daging lembutnya terasa sangat gurih dilidah.Mungkin karena sejak dakyu kecil ibuku sering menyajikan menu ikan bandeng goreng makanya sampai sekarang si bandeng menjadi favoritku. Mau digoreng, dipepes, ataupun dibuat otak-otak, semuanya huenakss....

Lepas dari kelezatan ikan berduri lembut ini dakyu pernah mengalami kejadian yg sangat mengesalkan, malu en traumatik. Yap!! kelolotan duri ikan susu (nama MY nya). Duh..mudah2an ini adalah kasus pertama dan terakhir. Sumpih nggak enak, pertama sih rasanya tidak terlalu mengganggu hingga untuk langkah pertama kugelontor dengan air minum. Tapi meski perut sudah kembung duri masih nangkring ditenggorokan. Oleh karena itu dakyu mengambil langkah berikutnya. Sekepal demi sekepal nasi kutelan bulat2 dengan maksud menyeret duri yg lama kelamaan semakin dalam menancap daging2 lembut di sekitar kerongkongan. Ya ampyun, bertambah sakit euy.. !

Halah, akhirnya menempuh jalan akhir menuju emergency RS Gleneagles. Sulungku yg membawaku kesana.
" Mah..mah..bisa ngomong kan?" sesekali konsentrasi nyetirnya beralih dari jalanan ke arahku.
" bisa...bisa.." jawabku sambil menekan2 leher untuk mengurangi rasa sakit.
Dan dering telponpun berkali-kali berbunyi, suara Kangmas Jogelem terdengar cemas menanyakan keadaanku.

Ternyata dokter di ruang emergency tidak bisa menangani hingga merujuk ke dokter spesialis THT. Dakyupun kesana dengan berbekal surat dari dokter gawat darurat. Yess!! langsung mendapatkan penanganan.
" how are you....fine..?..he..he.." weleh pak dokter ini malah becanda....
" diamput..fine apaan....kelolotan duri begini.." batinku sambil mengangguk-angguk bego...

Pemeriksaan segera dilakukan dengan tujuan utama mencari tempat nyangkutnya si duri.
Dokter menarik lidahku (pakai tissu) sambil memasukkan alat/kamera kedalam mulut. Wadoh...merana sekali...
Untung canggih, jadi dalam sekejap.. Seettt...terlihat dimana duri berada, wuih dalem juga bo'...pantesan tusukannya sakit pol.

Langkah berikutnya adalah pencabutan duri. Weleh ini sangat menyiksa secara dakyu disuruh membantu dokter dengan menarik lidahku sendiri.
waduh malunya dakyu...plis deh...berkunjung ke dokter karena sebab yg katrok...kelolotan duri!! Ah tapi masih untung bukan kelolotan buah jambu, kalau terjadi bakalan susyah lagi.
Yess!! Lagi-lagi dalam sekejap duri tercabut tanpa terasa. Alhamdulillah.

Sampai sekarang dakyu masih trauma. Tapi berhubung hobby makan bandeng tidak mudah terlupakan, maka untuk memuaskannya bandeng tidak lagi digoreng or dipepes tapi diolah menjadi otak2 bandeng resep asli dari ibuku. Sekalian sebagai bentuk balas dendam kepada bandeng karena pengolahannya dilakukan dengan menumbuk-numbuk si bandeng agar dagingnya hancur sampai tulang-belulangnya bisa dikeluarkan untuk mengurangi resiko menancapnya duri dalam daging.

Buat Kangmas Jogelem terimakasih telah memberikan porsi lebih buatku. Sebagai suami, teman tapi mesra, juga teman eyel2an.
Meski bukan orang romantis yang biasa memberikan bunga ataupun kejutan tapi kesabarannya terhadap istri dan anak2 sangat luar biasa, dan menurutku itulah point penting yg harus bin wajib dipunyai oleh seorang suami. Rasanya susyah buat kutiru.


Selamat Ulang tahun Kangmas.. ...
Semoga tambah sukses, sehat walafiat, panjang umur , berkah dalam hidup serta diberi keluarga sakinah mawadah warahmah.
Nikon D 3nya nanti menyusul.....


SStt...resep otak2 bandeng kesukaanmu tak share ya....


*******************************************
Otak2 bandeng
Bahan:
Bandeng segar, Bawang merah, bw putih, ketumbar, cabe merah, garam secukupnya, telor ayam

Cara :
Pukul2 tubuh ikan sampai gepeng kemudian keluarkan daginya berikut tulang2nya sampai tinggal kulitnya. Buang duri2 halusnya.
Blender bumbu2 berikut telor beserta daging ikan tersebut.
Setelah halus masukkan kembali campuran bumbu plus daging ikan yg sudah di blender kedalam kulit tubuh ikan, sebagai pengganti tulang masukkan lidi sepanjang tubuh ikan.
Setelah terbentuk kembali tubuh ikan, kukus sampai matang.
Potong2 sesuai selera ikan yg sudah matang, goreng dengan lapisan telur yg dikocok lepas terlebih dahulu.
Jadilah otak2 bandeng yg sedap disantap dengan nasi panas2 apalagi ditemani dengan ca kangkung. Tambah lekker....!!

Cobain deh!!

14 comments:

Thole said...

Tole: "Budhe, Itu otak bandeng ... kan kecil-kecil otaknya ta ?"

DJoniE said...

Makanya hati2 tante klo makan bandeng...

Salam buat om yang lagi ultah ya tante... Mudah2an sehat selau, rejeki nggak putus2, & makin sayang sama tante 7 anak2nya...
amin....

Larasati said...

@ tole. iya le..otaknya kecil gurih tapi agak amis.

@djoni, Amin..amin..makasih doanya ya Djon

endangcinta said...

itulah mbak.....aku gak makan bandeng kalo gak di presto atau otak2 itu...
mbikinnya ribet juga ya...

selamat ultah buat mas Rovicky yaa.

amethys said...

makanya jeng...klo makan bandeng undang2 saya...biar durinya ga nancep2...:D

hal itu pernah menimpa teman saya, dan terpaksa saya bawa ke UGD...

Met ultah kangmas jogelem...kapan dunk gelemnya?
semoga selalu dekat dan lekat dengan seluruh keluarga

Linda said...

budhe... otak-otaknya dimakan pake sambel apa?

vidya said...

Itu sebabnya dakyu malas makan ikan..., males kelolotan durinya!

Selamat ulang taun Mas Rovicky.., semoga panjang umur dan bahagia :-)

Esti said...

Selamat ulang tahun buat suami tercinta ya...Siapa bilang sampeyan bukan orang sabar? Lha bikin otak-otak bandeng itu juga kudu sabar lho. Ruwet gitu bikinnya.
Mbak, aku ngakak sampeyan kelolotan duri ikan. Lha sampe narik lidah sendiri didepan dokter. Halah..halah...makanya hobbynya diganti gitu lho, makan ikan salmon! Lebih elite kan? hehe....

ika rahutami said...

oalah mbak
lha kok mesake tenan... si bandeng ki cen ra perhatian ke mbak ya...
salam buat kangmas jo gelem ya mbak..
met ultah
btw nanti kalo ke semarang tak traktir bandeng presto wis, ben rak kloloten

elly.s said...

met ultah pakde...
walaaah kalo deket pasti kita serbu rumahmu mbak...

geli campur mrenges mbaca pengalamanmu ketulangan mbak..hati2 ah lain kali...

n tq resep otak2nya...tapi aq kok nggak pernah nemu disini bandeng..

garasi said...

Salam kenal
Kalau di presto mungkin durina jadi lunak ya??

tutekx said...
This comment has been removed by a blog administrator.
tutekx said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Bpk radi said...

Buat saudara punya permasalahan ekonomi: hub aki santoro,karna saya sudah membuktikan bantuan aki santoro yang berminat,hub aki santoro di nomor 0823 1294 9955, atau KLIK DI SINI