Sunday, January 06, 2008

Aje gile....


Lima hari kehidupan rutin yg adem ayem di KL sudah dijalani. Kesibukan mulai hadir kembali meski masih terasa malas. Berita TV yang mengabarkan banjir dimana-mana sudah tak bisa kudengar kendati terus kuintip beritanya.

Yah.. negriku tercinta kembali merana, lagi-lagi bencana mendera tanah pusaka. Bagaimana bangsa ini bisa bertambah kaya jika hasil keringat bertahun-tahun selalu musnah diamuk keganasan alam. Padahal bukan karena bangsa kita malas jika terlihat tak maju-maju, tapi kondisi alam ikut menyumbang keterpurukan ini.

Tentu saja bukan bangsa pemalas, emangnya gigi masih kuat buat mengunyah batu ?

Tengok saja gigihnya para tukang becak di Malioboro Jogja dalam menawarkan jasanya.
" bu mari naik becak, saya antar ke toko batik sekalian beli oleh-oleh bakpia Pathok kemudian balik Malioboro lagi, 4 ribu repes saja.." gitu penawaran abang2 becak yg mangkal di jalan Malioboro seramah mungkin.

" Duh, aje gile murah bangeth!!' aku tersentak kaget. Perjalanan dari Malioboro ke tempat penjualan oleh2 di daerah Pathok pulang pergi bukanlah jarak yg dekat , apalagi jika mendapat penumpang bertubuh subur...weleehh..dakyu cuma bisa mengelus kempol alias betisku saat membayangkan si abang becak menggenjot pedal becaknya...kriyeett..kriyeeet...

Tapi Jogja memang nyentrik. Dalam menawarkan jasanya tukang becakpun bisa kreatip.
" Mari bu, 20 ribu saja ke nJetis. Maklum jalannya nanjak, lagipula ini becaknya pake AC lho..." gitu kata pak becak cengengesan...
" Haiyak..sampeyan iku....." cibirku...
" lha iya bu...AC alam, lebih seger..." kata doi masih cengengesan aja...

Penjual bakmi jawa di petang hari juga tak kalah nyentrik. Order pesanan seberapapun banyaknya tidak perlu ditulis diatas kertas tapi cukup lisan saja. Makanya dakyu sempat kena semprot ketika seluruh pesanan kutulis di secarik kertas dengan maksud memudahkan penjuwal.
" Ngapain pake ditulis segala, malah bingung!! meski pesanan banyak aku bisa ingat juga kok..!" gitu omelnya...
" walah...kok galak si pak..." ?+*

Berani sumprit, bangsa kita memang giat bekerja. Coba deh bandingkan tukang taxi di KL dengan tukang taxi Jakarta. Tukang Taxi KL mengambil penumpang secara tebang pilih. Pilih jarak yang dekat, pilih jalan yg nggak macet, selain itu mereka juga reseh en mulutnya usil. Sedangkan di Jakarta penumpang taxi adalah raja meski kalau sedang apes bisa juga menjadi sasaran tindak kriminal. Tapi secara keseluruhan rata2 pengemudi taxi di Jakarta mempunyai sikap sopan. Mereka juga tidak memilih tujuan, pokoknya hajar bleh...!!

Etos kerja tukang parkir juga hebring. Perhatikan kalau kita memberikan uang lebih kepadanya, wwueessh...nyaringnya bonus sempritan pasti akan segera kita peroleh. Priiitt..priitt...pritt..dan dengan segala caranya sudah pasti mobil kita akan melaju dengan nyaman sesuai dengan arah yg kita mau. Sayang gak bisa dibandingin dengan KL secara disini gak ada tukang parkir bawa sempritan, tukang parkirpun sangat sedikit mengingat mayoritas tempat parkir mempunyai auto pay machine.

Yakin gulagokin bangsa kita memang pekerja keras. Hanya saja terlalu banyak faktor sehingga terlihat seperti terpuruk. Kondisi alam salah satunya.

Tapi musim selalu saja berputar mengarungi waktu beriringan dengan bahaya yang terus selalu mengintai. Meski demikian smoga saja bangsaku tetap kuat menghadapinya. Pelan tapi pasti tak jemu untuk bangkit kembali membangun puing2 yang runtuh meski suatu saat akan kembali rapuh diterjang pergerakan alam yang ganasnya melebihi angin puyuh.

gambar dari sini

8 comments:

de said...

weh murah tenan? halah nek soal sopir taksi ki podo ae. sampeyan ae sing ketepak an ketemu sing ngunu. nang kene yo akeh sopir taksi sing pilih2 gitu. mbencekno.

endang said...

pada dasarnya sih mbaaaak........orang bisa memilih mau melihat dari sisi yg baik atau yg buruk, positif atau negatis, karena senang atau tidak senang.....

Muhammad Mufti said...

Dari Malioboro ke arah selatan lebih murah mbak, soale jalan menurun. Apalagi kalo tukang becak rumahnya juga di selatan, bisa lebih murah lagi. Daripada pulang kosongan, mending bawa penumpang biarpun ongkosnya murah.

vidya said...

sebagai pengguna angkutan umum sejati..., taksi di sini memang bikin kangen ama blue-bird dan express huhuhu. jauh dikit ga mau, ke gleneagles kedeketan ga mau juga. eeeeh, niat ga sih kerja!

kyknya sih emang etos kerja orang indonesia lebih baik, lebih mau fight (kebanyakan susah kali ya). inget masku yang ampir tiap hari mengeluh betapa lambat bin leletnya kerjaan semua anak buahnya.
"Di Indonesia, pengalaman 5 taun udah bisa disuruh segala macem dengan kecepatan 3 kali lipat, di sini kaya baru lulus aja," katanya dgn bt (soalnya dia yang dikejar2 klien)

amethys said...

looh komenku ndak nyantol..piye kiy?

hihihi beca..bikin kangen...

kenny said...

kangen naek becak, kebanjiran pora mbak??

elly.s said...

tul bgt mbak naik taxi diKl paling mbetein...

ika rahutami said...

aku yo ra tego mbak nek harus numpak becak mubeng2 4 ribu...
ini banyak banget di malioboro
apalagi saiki, ketika tempe jadi tempe gembus dan tempe mlanding...
(pa kabar mbak???)