Wednesday, June 13, 2007

KL = Jakarta ??

Setelah nyaris empat tahun hidup di KL lama kelamaan perasaanku menyatakan bahwa suasana kehidupan di KL semakin nyaris sama dengan Jakarta.

Soal macet?
Weleh...lalu lintas KL sekarang bersaing ketat dengan Jakarta. Berbeda dengan sekitar 3-4 tahun lalu dimana waktu tempuh menuju suatu destinasi bisa diperkirakan dengan tepat tanpa ada tambahan waktu untu biang macet. Dulu hanya di ruas-ruas tertentu dan jam-jam tertentu saja jalanan macet. Seperti jalan Jelatek, Jl. Ampang, Jl. Pudu, Jl. Tun Razak, daerah KL Sentral dll adalah langganan macet disaat jam berangkat kantor dan pulang kantor, lha sekarang macet udah seenak wudelnya alias semaunya sendiri...kalau pengen macet ya macet ajah. Tapi untungnya pak pulisi selalu datang disaat-saat jam sibuk sehingga meski mobil berderet ngantri kayak bebek, arus lalu lintas masih teratur karena orang2nya masih mau diatur. Walhasil meski sebel dengan kemacetan tapi masih bisa menghibur diri....kan ada pak pulisi....

Soal banjir ?
Belum tahu kalau hari Minggu tanggal 10 Juni kemaren KL kebanjiran ? aahh...masa sih! KL getu loohh...Suerr!! baca ajah disini.
Curah hujan di KL saat ini memang sangat tinggi disertai hingar bingar petir menyambar-nyambar yang tak segan menghantam pohon besar hingga tumbang. Tak pelak disaat hujan deras mengguyurKL daku harus ikhlas merelakan kompi dimatikan dan memutuskan obrolan di YM jika tidak ingin tersambar halilintar.
Hanya bedanya, kalau di KL banjir cuma selama 3 jam sedangkan di Jakarta cuma 3 hari ..wwaaa....ssadis!!
Dan bedanya lagi kalau di Jakarta rumahku kena banjir sedangkan di KL aku memilih tempat tinggi karena trauma banjir, hingga asli..sli bebas dari banjir.... :D


Soal jambret, rampok, copet ?
Halah...ternyata sama ajah, malah sekarang ini semakin marak dan tambah beringas!!
Nyari jambret nggak usah sampai ke Jakarta, disini para penjambret juga sangat berani. Dengan bermodal dengkul, pisau, dan helm mereka berani menjambret secara terbuka tanpa sungkan dan pekewuh. Korbannya rata2 orang yg tidak sedang menggunakan kendaraan (sedang menuju tempat parkir atau keluar dari kendaraan pribadi menuju suatu tempat), pejalan kaki atau sedang menunggu kendaraan umum. Tukang jambret/perampok jalanan ini cukup sadis, mereka tidak segan2 melukai korban jika membangkang tidak mau menyerahkan objek jambretan/rampokan.

Aaaahh...masa sih!! KL getu loohh.....katanya aman-aman ajah...
Nah pernyataan seperti itulah terkadang membuat lengah orang asing yang baru saja tiba di KL untuk tinggal menetap karena urusan pekerjaan serta lain hal. Selanjutnya setelah terjadi hal yang tidak diinginkan terhadap diri dan teman-temannya baru kewaspadaan ditingkatkan dan otakpun mulai diset untuk selalu berfikir bahwa kejahatan bisa terjadi dimana saja, kapan saja, kepada siapa saja....hmm...basi banget...pasti coca colaaaa......

Jadi bukan seperti yg dibilang temanku ini,
" Mbakyu...katanya kalau orang asing gak bakal jadi korban jambret lan sak panunggalane..., katanya untuk menjaga nama MY..." gitu kata temanku dengan tampang culun...
" wealah jeng...mana ada seh penjahat yg punya niat untuk mengharumkan nama bangsa..."
jawabku yg di jawab ho'oh ya..oleh temanku tadi.

Dan baru-baru ini mbak asistenku yg baru (menggantikan sementara mbak asisten yg sedang cuti hamil) jadi korban keganasan mas jambret. Mbakku yang centilnya minta ampun menyerah kalah dengan mas jambret sehingga kehilangan paspor, ktp, working permit serta uang yg berada didalam tas mungilnya. Sedangkan hand phone sebagai aksesoris agar tidak mati gaya masih erat tergenggam ditelapak tangan kirinya selamat beserta bungkusan spagheti buatanku.

" Makanya mbaaakk...kalau kerja nggak usah dandan mantep-manteeepp....biar nggak diincar penjahat..." kataku menasehati sambil ikut gemetar membayangkan trauma yg dialami si mbak..
" Oalahh....buuu....saya pakai baju melayu, sandal jinjit cethit-cethit plus lipstikan ini supaya nggak ditanyain polis macam-macam.... biar nggak kena 'garuk' gitu lho buuu...." jawab si mbak memelas...

OO..gitu...
Maklum banyak mbak-mbak/mas-mas pekerja lepas yg illegal tanpa working permit. Polisi disini biasa merazia serombongan mbak2/mas2 yang sedang berjalan ditempat-tempat tertentu. Kalau ketahuan mereka illegal dengan terpaksa polisi akan menangkap mereka kemudian dimasukkan penjara.
Jadi maksud si mbak tadi, kalau penampilan keren pak polisi gak akan menyangka kalau si mbak adalah pekerja rumah tangga...

Yo wes mbak, besok lagi harus lebih hati-hati dan waspada nggak usah kemayu...dandan biasa ajah yang penting rapi....

14 comments:

Muhammad Mufti said...

Tampang keren boleh, yang penting gak kena razia polisi atau kecopetan.

venus said...

bisa macet dan banjir juga to? ealaaaa....

DenaDena said...

Soal macet, dlm bahasa pulisi itu namanya padat merambat, bu.
Soal jambret, jangan2 mereka orang indo yg unemployed..haha
soal asisten, mbuh ra melu2 hehe

kenny said...

syukur mbak gak kena banjir, KL sering banjir dadak'an yah, lagi musimnya kali mbak.

Yen macet sini sama aja tapi jam2 tertentu tapi gak terlalu macet.

DenaDena said...

Tak tambahi mbak.iku dudu macet jenenge tapi lalin pamer paha: lalu lintas padat merambat tanpa harapan :D jayus

just Endang said...

@dena, kok yo pikiranmu nek elek koyok penjambret mesti wong indonesia sih? minggato kono !

Mbak Laras....sebenernya di dunia ini sama aja dimana2. Jenis manusianya dan segala kelakuannya juga sama. Semua punya plus minus kok. iya tho?

danudoank said...

tp masih lebih endang, eh, enak di kl kale yak bu? masih ada petromaks, eh, petronas. kalo macet dan banjir gak kaget lagi ya kan udah biasa di id :d

elly.s said...

ho oh mbak kemaren Kl banjir serem banget.
PM mpe marah2 gitu..
kejadian diterowong Smart itu lagi serem banget....
untung mbak yu rumahanya asli ditempat tinggi..
mpe protonku ngos2an ndaki...

awi said...

iya aku tahu hari itu banjir, karena aku pulang dari genting malam2, dan macet parah, banyak mobil tak bergerak, komuter juga telat.

Larasati said...

To all : ternyata nggak cuma Indonesia yg mumet ya.. :D

vidya said...

weleh mbak... 4 taun yang lalu belom semacet sekarang tho KL? Cepet banget ya ber-evolusi? ato ber-revolusi?

gita said...

wes toh budhe nang semarang ae :D

aura said...

Baru kali ini yah ngeliat KL banjir kek gitu...banyak yg nontonin ga bude?

mei said...

walah..ternyata oh ternyata, gak beda toh ma Indon.

Mbak yang kasus Ceriati denger gak???