Wednesday, January 18, 2006


Ngiras jajan di Yogya
Lebaran 2005


Seperti biasa tiap tahun aku suami dan ke dua anakku selalu tak ketinggalan untuk mengadakan ritual pulang kampung alias mudik ke ketanah kelahiranku dan suamiku Yogyakarta. Kebetulan lebaran tahun ini kami sedang tinggal menetap di Kuala Lumpur sehingga proses mudik pun agak berbeda dengan ketika kami tinggal di Jakarta. Dengan menggunakan Malaysian Air Lines kami terbang menuju Jakarta dan menginap semalam untuk sekedar melepas kangen menikmati nyenyaknya tidur dirumah sendiri....nah baru keesokan harinyanya kami berangkat lagi kebandara dan tepat pada jam 9.30 wib Adam Air membawa kami terbang menuju yogyakarta. Betapa ribetnya perjalanan dari Kuala Lumpur ke Yogyakarta ini, lain dengan ketika kami tinggal di Jakarta, satu2nya persiapan yang harus dimatangkan adalah kesiapan mental untuk mengemudi dan kondisi mobil yang prima.

Tapi semua kepenatan yang kami rasakan selama perjalanan panjang ini akhirnya sirna sejenak setelah kami mendarat di Bandara Adisutjipto dan menghirup hangatnya udara kota gudeg ini. Terbayang kembali deretan daftar2 tempat jajanan favoritku yang sudah aku tulis dengan semangat menggebu-gebu sambil berulangkali menelan air liur, glekk.. nyam..nyam...Kalo gak salah aku udah mencatat agenda untuk sowan ke bakmi jawa Pak Pele, bakmi Kadin, soto alas,soto kadipiro, sate podomoro, belum lagi sowan ke tukang2 bakso yang mangkal disekitar rumahku daerah mBlunyah Cilik yang nggak jauh dari daerah STM nDjetis itu. Wehh...susah juga mencegah air liur yg turun dari mulut ke kerongkongan... dan bunyi glek...glek.... pun tak kuasa kutolak karena jam 10 pagi memang titik rawan haus dan lapar bagi orang yang sedang berpuasa.

Hari itu adalah hari terakhir puasa Ramadhan menjelang Idul Fitri pada keesokan harinya.
Aku lupa!! Kalo anak yang tinggal diperantauan punya ritual mudik untuk sungkem pada orang tua disaat lebaran, lha ternyata orang tua kan juga punya ritual untuk masak yang enak2 untuk nyenengin anak2nya yang pulang kampung....so...hari pertamaku yg rencananya mau buka puasa di sate podomoro gatot alias gagal total karena aku, suami, dan anak2 harus makan dirumah untuk menikmati masakan ibuku hidangan khas lebaran yg dihidangkan sebelum lebaran lontong, opor, rendang, sambel goreng blindi, krupuk ditambah cemilan2 lainnya. Tapi memang hueennnaaakk....!!

Hari2 berikutnya berjalan standart2 aja ..namanya juga lebaran...berkunjung ke sanak famili salam2an ngobrol2 sambil nyemil2 kastengel, nastar, putri salju dan lain2 sesama kue suguhan khas hari raya.
Eh..tapi ada suguhan khas disetiap hari raya di acara pertemuan 'trah' keluarga suamiku....bakso!! Yess...ini yang kutunggu-tunggu!! Tapi setelah aku coba..waahh....gak seperti yg aku bayangkan, baksonya kok mentah....gelo bangeth...!!

Nggak terasa seminggu sudah aku diYogyakarta dan belum satupun daftar tempat jajan favoritku aku sambangi. Lha gimana mau jajan wong ibuku tiap hari masak, bahkan lauk pauk banyakpun beliau masih bingung mau masak apa hari ini?
Karena dirumah banyak makanan itulah maka keinginan untuk ngiras 'bakmi' pun jadi kendor, perut rasanya kok 'mbedhedheg' ....sampe mbayangin makanan apapun jadi 'mblenger' sendiri.

Akhirnya anak2ku protes sama eyangnya untuk gak usah repot2 masak biar bisa makan diluar, "lagi kepengen bakmi jawa nih!! "begitu kata anakku yang kecil.
Weh!! akhirnya rencana untuk mBakmi Pele berhasil!!
WWeeitt!! ternyata gak semudah itu... jalan disekitar alun2 utara Kraton Ngayogyakarta sedang diblokir karena ada show Band yang digelar dialun2...aku gak gitu ngerti show band nya siapa! Pokoknya dialun2 dekat kraton Yogya dimana bakmi Pele ini mangkal sedang rame n penuh2nya orang yang sedang nonton manggunggnya berbagai grup band Indonesia. huh..Gagal lagi acara ngiras!!

Setelah muter2 nyari jalan masuk ke alun2 utara dan tetep nggakberhasil...selanjutnya diputuskan bersa untuk ke bakmi Kadin ajah...
Ternyataaaaa.......3 buah warung bakmi Kadin yang mangkal disitu pueenuuhhh semua. Penasaran tiap warung aku datangi dan aku tanyain.."nunggu berapa porsi pak .." dengan santainya mereka menjawab 30, 25, 35....wadduhh! ngelebihin praktek dokter...dan kalo aku perhatiin orang2 mau dengan sabar menunggu datangnya bakmi yang sangat terkenal di Yogya ini.Beberapa aku liat menunggu sambil menyangga dagu entah berapa gelas sudah mereka minum karena kulihat disebelahnya tergeletak beberapa gelas kosong, ada juga yg sambil merem melek menahan kantuk, tapi yg asik ngobrolpun banyak seolah2 semakin lama nunggu semakin sip karena makin lama ngobrolnya.
Yang ini dengan mantap kuputuskan enggak layauw!! mau makan aja kok ngoyo banget..pake nunggu berjam2 apalagi perut udah 'ngintir2'...mau pulang nggak ada masakan.....Dengan muka manyun sambil berjalan terseok-seok kami balik keparkiran mobil dan segera tancap gas meninggalkan tempat itu. Karena bingung mau makan dimana (memang banyak tempat makan yg tutup) mobil terus menyusuri jalan panembahan Senopati melaju melalui prapatan loji kecil sampe ke Jalan Ahmad Dahlan kok tetep gak ada warung bakmi buka...terus sampe ke prapatan patang puluhan belok kanan ..weh!! ketemu SMA ku dulu SMA I Teladan...teruuss..lho kok malah menuju arah rumah..brarti jangan kearah Jl. Kyai Mojo, kekiri aja arah Godean...Haa...lha itu ada bakmi goreng buka..Bakmi Surabaya Pak Eddy...!! Yang beli lumayan buanyak antre juga!! tapi nggak berapa lama pesanan datang juga..yah lumayan buat pengisi perut ...pengennya bakmi jawa kok dapetnya bakmi surabaya...meski agak kecewa tapi bersyukur..

Dua hari menjelang kepulangan ke Kuala Lumpur kami menyempatkan untuk bersantap malam dengan menu sate podomoro yang posisinya disepanjang jalan mataram tak jauh dari pusat oleh2 khas Yogyakarta. Memang rasanya masih seperti dulu 20tahun yang lalu ketika aku masih berstatus mahasiswa.Sate ayam kampung dengan bumbu yang mantap serta sambel khas sate podomoro dibarengi asesoris bawang iris mentah dan cabe rawit iris menambah kenikmatan rasa sate ini.

Hari terakhir di Yogya aku sempat2in untuk berbelanja oleh2 khas Yogya. Langsung aku menuju kawasan Pathok untuk berburu bakpia, kripik paru, dendeng, abon dll yang memang susah didapat dikota lain.
Sore harinya aku berniat menebus kegagalan menembus alun2 utara menuju warung Bakmi Pele.
Kami serombongan yang berjumlah 8 orang dengan menggunakan 2 mobil meluncur menuju arah Keraton Yogyakarta untuk satu tujuan menyantap bakmi jawa. Benar dugaan kami, diwarung itu semua tempat duduk sudah dipenuhi orang bahkan tempat lesehan juga sudah tidak ada lahan buat selembar tikarpun. Setelah menunggu sejenak akhirnya ada satu keluarga yang beranjak dari tikarnya untuk segera kami tempati. Bergantian kami memesan sesuai selera ada yang minta bakmi godog, bakmi nyemek, bakmi telornya utuh, bakmi rempelo ati brutu, bakmi tanpa kobis dll....bayangin kalo jadi pelayannya...apa nggak mumet !!
Memang harus bener2 diniatin kalau mau makan bakmi Pele di hari2 libur begini, untuk dapat menikmati sepiring bakmi panas aja kita harus rela menunggu sejam lebih. Tapi untungnya disana ada semacam live show kecil2an yang dilakukan oleh sekelompok anak muda yang mahir menyanyikan dan memainkan berbagai musik pop Indonesia dan pop barat bahkan kita bisa me"request' lagu2 yang kita inginkan. Sehingga obrolan santai dialam terbuka yang sesekali diterpa angin sejuk inipun menjadi tambah akrab.
Satu jam telah berlalu, setelah ngobrol kesana kemari dengan sesekali menguap serta kadang melirik tetangga duduk yang pesanannya sudah datang akhirnya pesanan kami datang satu persatu tepat pada saat sekelompok anak muda tadi menyanyikan lagunya Peterpan ..dan mungkin bila nanti..kita kan bertemu lagi...
Dengan tanpa aba-aba kami seperti dikomando untuk segera menyantap hidangan yang sudah berada didepan mata, tak terasa keringat menetes dan meleleh mengalir didahi...leganyaa....

Malam ini aku harus berkemas-kemas untuk kepulanganku ke Kuala Lumpur esok hari. Ternyata banyak hal-hal yang sudah aku catat belum aku lakukan maupun aku kunjungi, dan ini kan menjadi agendaku untu pulang kampung tahun depan.

4 comments:

timimom said...

busyet kagak salah tuh hunting makanannya? aku kemaren ke yogya tapi gak banyak berhasil huntingnya soale hujan terus. sayang juga sih...

timimom said...

eh lagi, itu fotonya di ikan bakar morolejar ya? aku makan disitu sampai mededeg berlima cuma satus ewu. weleh2...

Warna-Warni said...

wduh yu......iki wis sebaskom ngeces e......Yen crita jogja ki marahi rasa kangen sak kangen-kangenne.aku wis pengen nagis iki...gembheng merga kelingan jogja.

didik said...

Aku sdh merasakan bakmi kadin 25 tahun lalu waktu masih mahasiswa karena ditraktir teman. Nyang bikin nyandu bakmi kadin adalah live kroncong dg hadirin para seleb seperti anggota DPR-RI, kolumnis terkenal, pejabat. Ada lagi bakmi jawa yang termasuk nge-top di Jogja yaitu bakmi mbah Mo di mbantul sayang nya aku belum ngicipi dan apakah masih eksis dg adanya gempa kemarin. Apakah ada waralaba bakmi kadin sehingga bisa mbukak cabang di KL dan mbak Enda gak perlu ngoyo mulih Jogja